Balada Setelah Lebaran

Sejak seminggu sebelum hari H sampai 3 minggu sesudah hari H topik kami ibu-ibu masih sama: urusan nanny dan pembokat. “Mbak mu balik ga? Sus mu balik ga?” Gitu terus yang terdengung diantara kaum hawa saat nungguin anak di skul. Tepatnya di restoran dekat skul hehehe.

Jadi di kesempatan kali ini, gw mau cerita dikit tentang suster anak gw.. Banyak teman-teman gw yang bilang suster gw keliatan baik, sabar, ga macam-macam. Itu semua bener, plus ga banyak cingcong, nurut, kalem tapi gesit saat ngikutin anak gw. Mungkin banyak mamih2 yang melihat dengan pandangan iri “Deuh andai gw dapet sus sperti sus nya teph..” *GR mode on* Tapi percaya deh sebenernya bukan gw aja yang beruntung, tapi sus gw juga, HA!

Pertama-tama, gw inget back to 1,5 years ago, saat gw pertama ambil dia, dia masih pemula banged, gak pinter. Memang keliatan niat kerja, tapi sayangnya anak gw gakmau dipegang dia sama sekali. Jadi makan, minum susu, tidur, smua gw yang kerjain sendiri. Pokoknya anak gw disentuh dia aja gakmau, ck dasar pilih-pilih amat anak gw. Padaal sus gw gak jelek-jelek amat lo, cman waktu itu mukanya rada bruntusan/ jrawatan. Yang mana setelah beberapa lama ikut gw, mukanya jadi putih cerah mulus bin kinclong, hihihi.. efek tinggal di rumah AC mulu kale ya, kaga panas-panasan, plus gw supply sabun, odol, shampoo.

Trus setelah 1,5 bulan kerja ikut gw anak gw masih aja nempel di gw, gakmau dipegang sus sama skali, mulailah gw bimbang di persimpang jalan. Bagimana ini, baek si baek, tapi kalo smua gw yang kerjain, apa gunanya pula gw pake sus?? Padaal anak gw lumayan ribet lo, susu gamau ngedot, jadi disendokin (itu juga sering ditampel). Makan juga angot-angotan, klo udah gakmau aduhhh dibujukin sampe kriting juga keras tetep gamau. Jadi mulailah maminya letih lesu dan grundel ke papi, “Bagimana ini Papi?? Apa kluarin aja sus nya ya? Uda 1,5 bulan kok anak kita tetep kaga mau ama dia..”

Si Papi nyuruh gw bersabar sedikit lagi. Oke deh gw pikir di pas in 2 bulan nanti liat gimana. Eh Puji Tuhan sodara-sodara akhirnya anak gw mulai mau maen ama dia, after 2 months! Di bulan ketiga, akhirnya dia mulai jadi sus beneran, mulai nyuapin *walo gw tetep dampingin*, mulai kasi susu *meski gw tetep awasin*. Dan skarang dia udah bisa smua, haleluyaa.. Wesley skarang udah ampir 3 taon, dan si sus masi setia mbuntutin dia kemana-mana. Coba waktu itu kalo kukluarin ya, gaktau deh bagimana.. Skarang gw lumayan tenang kalo pergi-pergi sebentar ninggal anak, sperti ngurus kerja freelance gw, kondangan, ato nge date sejenak ama misua. Meski gw tetep rajin nelponin si sus 2 jam skali hahaha..

Menurut gw, gw ini cukup sabar n ga riwil ama sus n pembokat-pembokat. Gw bukan orang perfectionist yang ini itu harus bersih sekinclong-kinclongnya. Gw juga bukan orang yang suka marah-marah ke pembantu kalo gak crucial banged menurut gw. Plus gw ini orang yang lumayan cuek.. Jadi sebenernya menurut gw mah enak kerja disini heheheh.

Gw jugak gak pelit amat, kalo kita pas makan di resto gw orderin si sus 1 porsi, biasanya gw yang langsung pilihin. Ato gw kasi pilihan: mau bakmi atau nasi? Atau sesekali gw kasi liat menunya.. Tapi gw gak seroyal temen gw di Jakarta yang sus nya bebas pilih makanan apa aja, buset deh pesennya yang 80 rebu bow! Gw juga gak kaya temen gw disini ada yang gakmau kasi sus nya 1 porsi, dikasinya separoan ama dia/anaknya (kalo porsinya gede sih gapapa yah, lha kalo ngepas-pas an …), ato bahkan disuru makan di rumah dulu sebelom ke resto. Kadang gw juga suru sus gw makan di rumah dulu sih, kalo semisal itu makan-makannya ditraktir temen. Kan kaga enak kalo gw pesen buat sus gw juga, hehehe.

Intinya gw pengen win-win solution antara gw dan sus. Dia hepi gw pun hepi. Seperti misalnya, gw memang ga gaji dia setinggi temen-temen gw di skul Wesley, tapi gw juga ga membebani dia pekerjaan yang berat. Tugas dia nyuapin makan dan susu, sedangkan tidur siang dan tidur malam ama gw. Maen juga gantian kadang ama gw kadang ama dia. Kalo kita ga pergi-pergi, jam stenga delapan ke atas abis dinner, dia udah gw bebastugaskan, gw dan misua yang pegang full anak gw. Anak gw bobo siang juga lama bisa 3 jam an, sementara itu dia bisa bobo siang sendiri juga di kamar belakang. Trus dia juga ga masak, karna uda ada pembokat gw yang tugas masakin kita smua. Trus gw menerapkan sistem gantian. Temen gw ada yang pegang anaknya, tapi selama anaknya ga bobo, si sus kudu ikut di samping si anak. Kalo gw si males jaga berdua gitu, jadi klo gw ada, gw suru si sus ke belakang aja. Kalo gw butuh dia baru gw panggil.

Yah bgitulahh smoga ya si sus ini awet kerja disini. Mudah-mudahan ntar bisa urus anak kedua, ketiga gw, hehehe..  Nah tapi gw pikir wah pasti suatu hari bakalan kluar nih kalo dia kawin 😦 Doa gw mudah-mudahan dia kawin ama pegawe sendiri aja, jadi bisa tetep tinggal disini hihihihi. Serius tadi pagi temenku malah crita ada lho kejadian gitu.. Pembokat mertua dia uda ikut puluhan taon, awet soalnya si pembokat kawin ama sopir keluarga dia. Jadi mereka berdua skarang yang jaga rumah. Katanya sih dulu mertunya sengaja jodohin juga, jadi bilang ama si sopir, “hey Pak Min, anterin Mbak Mon ke warung sana yah” trus sering disuru-suru barengan. Trisna jalaran soko kulino, mungkin itu yang terjadi, akhirnya mereka pacaran dan kawin. Trus mereka berdua lama ga punya anak, si pembokat sutris karna dicerca ortu si sopir kok gabisa hamil-hamil. Eh ama mertu temenku ini dipriksakan ke dokter kandungan temenku, dibiayai dan diantar ke RS, cek ovum dan cek sperma. Tenyata justru si lelaki yang mandul, spermanya kurang baik. EH melenceng ya, tapi intinya majikan baek gitu ada juga ya 😀

Dan sayangnya sopir gw uda beristri, jadi syapa donk yang mau gw jodohin ama si sus *hmh*

Suster awet itu ada lho, buktinya sus yang rawat adik-adikku sejak lahir, masih ikut kerja ama mamiku. Brati sekarang udah 25 taon kerja di mamiku. Tentunya ga ada lagi anak-anak yang dirawat, tapi karna uda kita anggap keluarga sendiri, kita ga berhentikan. Tugasnya sekarang memasak dan mimpin urusan rumah tangga, ajarin pembokat-pembokat baru. Dia enak kerjanya, dari dulu kerja cman jam 8-5 sore, kaya kantoran ya haha, hari minggu libur. Mungkin itu sebabnya dia awet hehehehe.

PS: No offense ya buat yang sistem ama sus nya beda ama gw, buat yang serahin full anak ke sus, ato yang pegang full anak tanpa sus. Gw cman sekedar share aja. Stiap rumah tangga pasti berbeda, ga ada yang baik atau buruk. Tapi gw tetep ngacungin jempol buat mereka-mereka yang tinggal di luar negri tanpa parents, nanny, dan pembokat. You are awesome supermom 😀

Iklan

BS oh BS…

Aku bingung pilih babysitter itu kok kaya pilih anak aja ya? Ribetnya itu loh…

Hari ini aku janjian ktemu ama yayasan Babysitter. Critanya beberapa hari lalu, misua telpon yayasan minta babysitter dengan kriteria: berpengalaman, pokoknya smua dah bisa, kita bisa serahin total 100%. Dasarnya karna kita berdua nge blank soal ngrawat baby… Sempet sih terlintas di pikiranku, hmm serahin total 100%? kagak lah yaww.. cuman kalo emang dapet yang pinter ya gak nolak deh.

Nah hari ini kita berdua bergegas ke yayasan itu. Deg-deg an sih, abis aku gak pernah seumur-umur nginterview orang, apalagi pembantu or babysitter.. Bingung mo nanya apa ajah. Mo ajak mami, misua bilang gak usah, he insist to choose himself dan (katanya) dia pinter liat orang 😀

Eh akhirnya kita dipertemukan sama BS yang dijanjikan. Umurnya 21, udah pengalaman 4 tahun, dan dia cman mau pegang baby baru lair doank, biasa setela 1 tahun dia akan kluar. Dia gak mau pegang balita (males kali klo balita nya nakal?). Yah kita nanya-nanya A,B,C blablabla… trus pamitan pulang untuk diskusi dulu dan janji mo ngabarin sorenya.

Begitu nyampe mobil, aku dan misua berpandang-pandangan. Mata kami berbicara: “Gimana menurutmu?” dan kita sama-sama ga sreg. DoH! Alasannya sih simple yet unreasonable..

Misua: “.. abis mukanya galak gitu”

Aku: “.. mukanya sok tau”

Ya, hanya karena ‘ga cocok sama muka nya’.. Aku jadi bingung mesti ngomong apa nih ke ibu yayasan tadi. Masa aku mesti bilang: “ga sreg karna mukanya galak, jutek, dan kayanya sok tau, Bu”..

Nah abis itu kita berdua mulai survey tanya orang-orang yang udah pengalaman punya baby. Pertama, Cici Ipar!

Cici Ipar : “Cari yang pengalaman aja dan umurnya agak tua. Kalo yang muda gitu, malem-malem suka ga bangun, akhirnya kita sendiri yang bangun malem-malem 2-3 jam sekali, trus percuma donk bayar BS mahal-mahal kan”

Temen A : “Pake babysitter pemula. Soalnya aku gamau serahin smua ke BS. BS ku cuman aku suru cuci baju dan botol dan beresin kasur. Gendong baby juga ga boleh. Soalnya aku kurang percaya klo serahin ke babysitter, maunya pegang sendiri. Jadi aku pilih yang pemula aja, toh ga butuh yang experienced. Oh ya kalo yang uda experienced gitu, bisa-bisa masukin obat tidur dicampur ma susunya loh.” <– tambah nakut-nakutin aja

Temen B : “Ga usah pake babysitter, tapi pake pembantu yang sayang anak kecil aja. Jadi bayarnya gak mahal. Anak, kita pegang sendiri, pembantu cuman untuk cuci-cuci doank.”

Temen B: “Aku ga pake babysitter. Soalnya ribet pake BS. Kalo pilih yang tua, nti susah dibilanginnya, kan dia udah pengalaman sedangkan kita masih ibu pemula. Kalo pilih yang muda, nti bodo, apa-apa ga ngerti. Lagian aku ASI eksklusif, jadi ga perlu pake BS.”

Lha nanya sanasini malah makin pusing deh. Smua ada kekurangan kelebihan. Aku sudah mikir-mikir untung ruginya, semakin dipikir semakin mau amsyong rasanya.

Knapa aku ga tanya mamiku? Karena dia cukup ngotot supaya aku pake BS tua yang udah dipekerjakannya bertahun-tahun, BS ini pegang aku dan adik-adikku waktu masi baby. Sedangkan misua gak setuju aku pake BS tua ini, alasannya sih karna kayanya susah dibilangin (ya iya lah, wong aku aja dirawat dia waktu baby, masa sekarang aku ngajarin dia ngrawat anakku? kalo aku ga stuju cara dia, pasti bisa ribet debatnya). Selaen itu aku juga ga yakin dia masih kuat gendong-gendong baby sih secara umurnya dah mo 50 gitu.

Dua hari lalu aku sempat gabisa tidur juga mikirin masalah babysitter ini, waktu itu sih bingungnya karna kamar pembantu udah penuh. Mo ditaro dimana BS ini nantinya? Tapi sekarang itu udah beres, cman tinggal cari BS yang cocok. Dan cari BS yang cocok ternyata gak gampang. Sekarang aku menetapkan kriteria:

mo pengalaman ato pemula, dua-duanya boleh yang penting mukanya baik (kriteria apaan nih??!)

Hm itu aja sih, kalo cara kerja kan baru tau setelah dia masuk kerja.

Misua yang optimis di awal soal pemilihan calon BS ini malah menyerah duluan. Belom-belom dia bilang: “Say kamu aja deh yang ngurus BS nya.. Aku pusing pilih yang mana, aku percaya kamu saja deh ya.” Yee.. dari awal juga aku udah pusing, tampangmu bilang.. ‘serahkan saja padaku’. Sekarang puyeng juga kan kamu? hahaha

PS: dilema ku ini mengingatkanku sama salah satu cerita di blog-book: GokilMom – diari seorang mami dodol. Ada satu cerita disitu soal BS yang.. gokil yet so true about babysitter. Baca deh. 🙂

Any suggestion para ibu?