All I Want For Christmas is…

.. both my kids are healthy..

Sudah agak lama gw gak posting tentang anak-anak ya.. Sebenernya sebulan belakangan ini gw cukup stress tentang 2 hal. Note, gw memang gampang stress orangnya, apalagi klo nyangkut anak-anak. Dalam kehidupan nyata, tiap ketemu temen rasanya pengen share dan compare anak masing-masing, mungkin itu sebabnya gw jarang bahas anak disini. Soalnya tiap ketemu temen kayanya gw uda bahas anak mulu dan problematikanya hehehe, jadi klo ketemu blog, pengennya nulis yang enak-enak aja biar pikiran ga makin butek ­čśŤ

Tapi karena gw lagi galau maksimal, biar gw nulis disini ya, siapa tau ada yang punya pengalaman sama, kita bisa saling share..

1. WESLEY

Sebulan belakangan ini batuk terus.. Wesley memang didiagnosis asma sejak umur 2 tahun. Gw lumayan menerima hal ini karena gw dulu juga penderita asma yang cukup berat. Gw waktu kecil sering banget masuk keluar Rumah Sakit gara-gara asma. Sering jam 3-4 pagi saat asma kambuh gw digotong dibawa ke UGD RS. Sering juga gw opname. Tapi dulu kok gw seneng ya klo masuk RS, sbab artinya gw boleh tidur2an di ranjang sepanjang hari dan gw dibelikan komik baru setumpuk (skarang gw tau itu supaya gw diem ga pecicilan, klo asma lagi kambuh kan harus anteng, sayang Wesley belom bisa baca, klo bisa pasti gw beliin komik juga biar anaknya ga lari kesana-sini dan criwisss terus). Oh ya, dan mami gw emang kerja di RS waktu itu, jadi kalo gw rawat inap disana, kayanya diskon 50 persen deh hehe #gapenting.

Nah udah gitu, suami gw ni belakangan cerita kalo doi dulu juga sering sesak napas, meski dia gaperna dibilang asma.. Katanya sih bronkitis doank, tapi klo dia bilang sampe sesek2 napas sgala, apa ga asma juga ya itu? Nah jadi katanya kan klo sala satu ortu asma, kemungkinan anak asma itu 25%. Tapi kalo dua2nya asma, maka kemungkinan meningkat jadi 50%. So gw menerima lah klo Wesley sampe asma juga.

Dulu gw uda perna nulis tentang asma nya Wesley disini. Sejak dia diterapi semprotan oleh Dokter Lee Be Wah Singapore, asmanya menunjukkan perbaikan. Dari sebulan sekali kambuh, jadi 5 bulan sekali kambuh. Bagus kan ya? Tapi itu ga bertahan lama, mungkin karena gw juga ga perna kontrol lagi, gw turunin dosis semprotannya, ato mungkin karena doi semakin banyak kegiatan (jam sekolah lebi panjang, ada 1 les). Belakangan doi kalo main terlalu aktif atau heboh, kadang juga batuk terus yang seperti batuk sesak. Kalo uda gitu biasanya gw semprot Ventolin, pelan-pelan membaik dan ga batuk lagi sepanjang hari. Dan biasanya terjadi dalam 1-3 bulan sekali saja.

Tapi sejak awal Desember ini, sampai hari ini, doi batuk setiap hari ­čśŽ Awalnya kalo diingat-ingat gara-gara rumah gw disemprot Baygon oleh PRT tiap malam (si PRT disuruh mertua, karena nyamuknya banyak banged). Selama tiga hari berturut-turut saat malam orang serumah uda tidur, PRT ini nyemprot baygon ke ruangan di luar kamar kita. Sejak itu, kok tiap pagi Wesley batuk-batuk. Lalu kita suruh PRT itu jangan semprot Baygon lagi. Sebab kan setau gw baygon itu racun banged, bisa nempel di sofa dan karpet berhari-hari. Tapi setelah itupun, doi tetep batuk tiap hari, meski gabisa dibilang parah juga sih. Jadi doi akan batuk hebat saat pagi, lalu klo sudah gw semprot Ventolin ato gw kasi Tiriz drop (anti alergi) plus gw kasi parutan kencur, biasanya doi sepanjang hari bersih ga ada batuk lagi, bisa normal beraktivitas dan orang ga akan nyangka kalo paginya doi batuk sampe lidah kluar dan kaya sesek begitu.

Pokoknya tiap hari ada 1 kali batuk hebat, tapi kalo dah berenti, akan sama skali ga kliatan kaya orang sakit, normal-normal aja. Tapi gw pikir ini kan ga bener ya, mau sampe kapan tiap hari disemprot Ventolin ato dikasi Tiriz drop? Gw tau klo konsul dokter, jawabannya akan: “harus dicari alergennya apa. Ibu yang paling tau dia alergi apa, bereaksi terhadap makanan apa”. Duh dok, gw juga tau klo dia ini batuk alergi doank, tapi misalnya dia alergi debu (rata-rata semua orang juga klo masuk ruangan berdebu pasti hidungnya gatel, ya kan ya kan?). Nah trus caranya hindarin debu bagaimana? Di Indo dengan iklim tropis kaya gini, yang namanya debu kan dimana-mana. Apalagi sekolahnya Wesley lagi ada pembangunan gedung SMP di sebelahnya, nah apa gw mesti pindahin skolah dia? Trus apa gw mesti pindah negara? (Jujur gw sempet pengen boyong anak gw ke Ausie kalo liat dia kambuh begitu). Trus kalo dia alergi cuaca dingin (rata-rata orang asma ga tahan perubahan cuaca ke dingin), trus gw mesti bagaimana? Memangnya gw bisa hindarin cuaca?

Gw memutuskan pergi ke profesor ahli paru di semarang, dan memang jawabannya persis seperti yg gw duga (yg gw sebutkan td diatas itu tuh). Trus doi juga nyuruh gw berenti pemakaian Flexotide (obat pengontrol asma, sejenis steroid), dan meresepkan obat puyer racikan. Doi juga nyuruh gw jaga konsumsi makanan (menurut gw, gw uda jaga banged makanannya wesley, ga boleh coklat, gabole permen, dll). Doi nyuruh jangan banyak minum dr minuman kotak apapun, karena itu banyak kimia dan pengawetnya. Termasuk susu pasteurisasi dan UHT, doi bilang ga bagus dan menganjurkan gw kembali ke susu formula anak saja (meski gw mempertanyakan banged soal ini, tapi okelah ga ada salahnya dicoba pikir gw). Lalu seminggu berlalu, obat habis, dan gw liat Wesley bukannya sembuh mala tambah parah aja.. Gw rasa karena gw nahan ga semprot Flexotide nya..

Gw beralih ke dokter lain. Kali ini dia justru menyarankan penggunaan Flexotide dan Ventolin. Dia nyuruh anak gw dinebul aja karena menurut dia nebul saat ini lebih efektif dan jangka panjang untuk anak gw. Dia bilang: “asma itu bisa dikontrol asal pengobatannya tepat. Yang bahaya justru kalo setengah-setengah, jadi kamu gamau semprot dia Flexotide karena takut kok semprot terus, tapi saat dia kondisinya drop maka kamu akhirnya mau gamau terpaksa nyemprot juga, begitu dia baik, kamu brenti semprot lagi.” Intinya gabisa begitu, pengobatan steroid/flexotide itu harus diberikan jangka panjang, lalu dikurangi dosisnya perlahan-lahan.

Saat awal dikasi obat dan nebul Wesley keliatan baik, 3 hari tanpa batuk sama sekali, bener-bener bersih sampe gw telp dokternya apa perlu lanjut nebul toh anaknya uda sehat ga ada batuknya. Tapi doi suru lanjutin obat sampe habis dan nebul sampe seminggu. Ternyata di hari keempat dan seterusnya doi tetep batuk sehari sekali (batuk ngekel ya, bukan batuk uhuk doank). Sbelomnya dokter bilang, kalo dia dalam 3 hari membaik berarti asma aja, tapi kalo gak, berarti asma dan mikroplasma. Waduh apa itu mikroplasma? Dokter: mikroplasma itu sejenis pneumonia tapi beda tipe, ga akut dan urgent. Tapi untuk tau mikroplasma ato ngga, cuma bisa tes darah di Singapore, sbab di Indo alat untuk ngecek nya belom ada. Pengobatan mikroplasma ini pake antibiotik yang khusus untuk mengobati mikroplasma.

Kebetulan memang akhir tahun gw akan liburan ke Singapore, jadi akhirnya gw jadwalkan untuk ke Dokter Lee Be Wah lagi dan mungkin akan tes darah juga. Hari ini Wesley malah batuknya jadi sepanjang hari + pilek juga. Padahal nih ponakan gw semua lagi ngumpul di Semarang karena sodara ada yang mau nikah. Tanggal 24 ada Natalan di gereja, tgl 25 ada Christmas an sama temen-temen gw dan keluarganya, tgl 26 mau foto keluarga dan malemnya midodaren sodara, dan tanggal 27 mestinya Wesley bakal jadi ring bearer sodara kawinan itu!

Gimana gw ga stresss… Oke lah tarik napas, ingat untuk selalu mengucap syukur dalam segala keadaan.. #ngomongkedirisendiri

Dalam sebulan ini Wesley uda ganti dari susu pasteurisasi ke susu kaleng, trus dokter yang trakhir tadi nyaranin berenti susu sapi, jadi skarang lagi nyobain dia susu kedele.

Ntar kalo ada update an Wesley gw cerita lagi ya, maap jadi curhat kepanjangan hehehe

2. JAMES

Ini sebenernya ga terlalu urgent tapi cukup bikin gw bingung. Sejak 2-3 bulan lalu, doi gamau minum susu pake dot. Memang dia full asi sampe umur setahun kemarin. Karena gw kerja di rumah, tidur sama anak, dan klo merah hasilnya dikit doank, jadi gw lebih sering nyusuin langsung daripada pake botol. Kalo pas pergi-pergi, atau pas gw ke gereja, biasanya James minum ASIP dari botol. Entah kenapa (mungkin tamba pinter) skarang doi gamau lagi minum susu dari dot. Pas gw tinggal pergi, gw dilaporin si sus kalo tadi dia terpaksa nyendokin susu James karena dia gamau minum. Wah gw uda rada trauma nih, sbab Wesley dulu juga begitu, minum susu nya disendokin, sampe sekarang dia juga susah banged disuru minum susu (kecuali susu coklat – klo susu coklat mah demennn, tapi anaknya kan sering batuk jadi sering gw larang minum susu coklat). Dan anaknya emang beratnya kurang (15,5 kg di umur 5 tahun). Gw pengennya ya si James ini doyan susu dong ya.

Karena uda beberapa lama James ini gamau minum ASIP pake dot, dan doi udah lewat setahun juga, akhirnya gw pikir gw mau cobain dia susu formula. Yah mana tau kan, rasa vanila gitu, sapa tau dia bosen ama ASIP dan doyan sufor (mamanya ngarep berlebihan haha). Ternyata oh ternyata, sama aja bok. Sampe gw heran ya, gw ganti-ganti dot dan botol (dari Dr Brown, Chuchu baby, Pigeon standart-neck dot rubber kuning, Pigeon wide-neck dot peristaltic, dan trakhir Mimijumi) tetep gamau, gw ganti-ganti susu (dari Similac, Anmum – dikasi tester ama temen, Wakodo – tester juga, Procal S-26, ASIP) semua gamau. Tapi nih ya kalo semua botol dot yang gw sebutkan tadi, isinya diganti air putih, wahh minumnya lancar jaya, minta terus gamau berenti, dia bisa tu ngabisin 60cc air putih – itu juga gw stop stop in dan anaknya suka marah kalo ga dikasi. Gimana ya, ini koko adek kok sama – doyannya air putih.

Jadi gw merasa rada sia-sia buang uang buat beli botol dot ini itu (gw masi penasaran dan tadi barusan beli dot HUKI, plus gw masi ngincar botol NUK ato Comotomo). Kok doi kalo air putih nyedotnya kenceng ya, mau botol apa aja dan dot apa aja.

Kalo nyusu langsung ama gw sih masih, tapi itu juga maunya biasanya kalo pas mau tidur (masi tidur siang 2x dan tidur malam) aja. Kamar remang2 trus uda siap bobo gitu, dia mau nyusu. Kalo pas perjalanan di mobil, ato lagi rame diluar, biasanya doi lebih tertarik dunia luar n gamau nyusu ama gw (uda buka warung ditolak mentah2). Dan seringnya gw yg nawarin loh. Kalo gak mah dia asik maunya maennn terus. Nah klo pas nglilir malem juga nyusu ama gw, pernah gw cobain pake dot kok doi sadar ya langsung marah-marah (sambil merem). Padahal gw mikir ntar an kalo dah gw sapih, pas subuh2 gitu kan enak ya kalo mau minum susu pake dot.

Trus gw bingung enaknya nyapih kapan. Doi emang jarang nyari nenen (nyusu gw), tapi sayangnya doi juga gamau ngedot. Kalo jarang nyari gw dan mau dot kan ya gw rela aja nyapihnya, tapi kalo doi gamau dot juga, gw takut dia minum susunya jadi sedikit. Kan minum susu pake sendok itu kan gabisa banyak..

Dulu gw pas anak pertama idealis pengen nyapihnya umur 2 taon, sekarang gw lbi sante, dalam arti klo gw liat anaknya uda ga nyari-nyari nen ya udah that’s it gw pikir gaperlu gw usahakan lagi. Tapi ya itu tadi, gw masi dilema kalo malem-malem doi nglilir trus asi uda ga ada, dia mau minum apa, karena ngedot susu gamau.

Ya segitu deh update nya James. Diluar masalah itu, anaknya sekarang tamba pinter, udah lancar jalan kesana kemari, ceria banged seneng ketawa, kalo ketawa hidungnya mengkerut sampe orang bilang ketawanya manisss banged (kaya mamanya donk yaa ­čśŤ), kalo liat orang makan suka minta (dulu Wesley ga begitu loh, makanya gw amazed), pecicilan juga suka manjat sana sini, nyabutin hiasan pohon natal tiap hari dan dilempar begitu aja (untung semuanya plastik), criwis juga suka ngoceh babbling.

IMG_20141216_200915

tukang geratakin pohon natal

Get well soon my two boys!

Get well soon my two boys!

IMG_20141214_230755

Merry Christmas from us ­čÖé

 

UPDATE:

sebenernya post ini gw tulis tanggal 23, tapi baru gw publish sekarang. This is kinda unexpected Christmas Eve. Gw hari ini batal ke gereja. Selain Wesley masi mengi, juga James skarang ikut meler.. :(. Acara Natalan bsok sama temen-temen juga terancam batal kalo anak2 ga membaik ­čśŽ Mudah2an aja tanggal 27 (kawinan sodara) kita sudah sehat semua yaa.. sbab acaranya padat dari pagi sampe malem.. Gw jadi penerima tamu pas pagi, anak gw jadi ring bearer. *gleg*

Merry Christmas yaaa semua. Semoga kita semua dikaruniai kesehatan. Aminnn

 

 

 

 

 

 

Iklan

Hello October!

Hello udah Oktober aja yaa. Brati ini dua bulan sebelum Christmas! Wow time does fly. Gw suka bulan yang berakhiran -ber ini, Oktober, November, Desember. Apalagi masing-masing ada celebrationnya. October is my son’s birthday, November is my husband’s birthday and also mine (bday kita terpaut 6 hari), dan December is Christmas and holiday! Plus also my wedding anniversary on 18th December ­čśÇ Trus pacaran anniversary kita juga, dulu jadiannya tanggal 24 Desember (padaal skarang kita ga perna rayain ding haha).

Beberapa ari lalu gw melakukan ritual belanja sendirian ke Carefor, biasalah beli susu dan kebutuhan-kebutuhan laen. Nah karena kali ini gw mau pilih-pilih susu kaleng yang laen, lantaran anak gw mulai ogah2an minum susunya, jadi gw menyusuri lorong susu keramat itu agak pelan-pelan. Knapa keramat? Biasanya gw menghindari lorong itu, cepet-cepet ambil susu yang dimau lalu cabut secepat kilat. Soalnya biasanya ada SPG-SPG SUSU yang agresif yang ditempatkan di lorong itu, berusaha bujukin kita untuk ganti susu anak kita dengan merk yang di promosiin dia.

Nah saat gw jalan pelan itu sambil mengamati susu di rak-rak itu, (sudah bisa ditebak) ada 1 SPG susu yang deketin. Pertamanya dia tanya (gw sudah hapal), cari susu apa, lalu, udah pake berapa lama, lalu mulailah dia nerocos dengan manfaat susu kaleng yang dia pegang. Oh ternyata merk E******* toh, abis dari tadi gw liat seragamnya ga jelas dari produsen susu kaleng apa diye. Gw udah tolak secara halus, sambil gw liat-liat susu kaleng yang lain tapi dia tetep aja ngikutin gw dan membombardir gw dengan merk susu nya dan berbagai pertanyaan. Pertamanya gw ladenin, gw jawab pertanyaan-pertanyaan dia dengan muka-malas-sedunia-mudah2an-Anda-mengerti. Tapi si Mbak ngeyel, trakhir dia tanya: anaknya berapa beratnya? Mungkin karena lama-lama gw jadi ga konsen baca kaleng di depan gw, ato karna itu pertanyaan sensitif karna anak gw ampir 3 thn tp gw struggle dengan beratnya yang masih di skitar 12 kg. Gw sama skali ga pengen jawab.

Trakhir dulu sekali gw perna jawab, si Mbak SPG memvonis anak gw beratnya kurang dan bilang susu kaleng dia kalorinya tinggi. Mbak mbak.. masalahnya anak gw tu ga doyan susu, gw juga tau beratnya kurang, tapi ganti susu loe itu belom tentu menyelesaikan masalah. Kalo loe kasi tu kaleng seratus ribu gratisan sih gapapa gw cobain, la kalo gw dah beli trus anak gw gakmao bijimane? *gw uda sering buang kaleng susu yang belom abis*

Back to reality, gw diem sejenak, akhirnya gw bilang: “Mbak bisa gak saya milih susu dengan tenang?” Si mbak keliatan kaget dan jawab iya. Fuih gw juga gaenak kelepasan bilang bgitu, tapi gw malessss banged dibombardir pertanyaan. Akhirnya gw jadi ilang mood untuk melanjutkan baca-baca berbagai kaleng susu, dan gw secepat kilat meninggalkan lorong keramat tadi. Gw pikir laenkali gw mau beli susu di tempat laen aja deh. Belanja susu di Carefor itu harus siap amunisi untuk nyuekin mbak-mbak SPG dan bikin gw ilang konsentrasi mau pilih susu mana. Dan gw akhirnya ke lorong kulkas beli Greenfield aja deh ahahaha. Smoga pihak Carefor mendengar curahan hati gw ini ­čśŤ

Lalu ada kejadian laen di Carefor, saat gw lagi pilih-pilih buah, tas tangan gw taro┬ádi trolley. Ada Om-Om yang lagi pilih buah juga di dekat situ. Dia┬átiba-tiba nyapa gw, “Nik, nanti tas nya hilang lho” dan dia senyum-senyum┬ágak jelasss gitoe! Liat mukanya gw berasa kaya digodain Om-Om. Jadi inget kejadian berapa waktu lalu, pas gw pergi ke Black Canyon sendirian, gw lagi nungguin makanan untuk dibawa pulang. Pas mau bayar, ada Bapak-bapak (well mungkin umur 30-40) yang duduk di pinggir situ ama 2 temennya. Dia senyumin gw, gw senyumin balek. Gw pikir mungkin kenalan gw tapi gw lupa namanya – soalnya gw emang pelupa ama orang. Trus dia tanya apa gw sendirian, gw masi senyum tidak berburuk sangka, gw jawab iya. Trus gw penasaran juga kan, orang ini siapa. Gw tanya, “Sori ya, saya lupa Bapak namanya siapa ya? Pernah ketemu dimana?” Trus dia jawab suatu tempat dan dia manggil gw dengan nama yang laen. “OOOh Bapak salah orang, saya bukan Sherly”. Eh trus dia gak percaya kalo gw bukan kenalannya itu, trus bilang ama temen-temennya juga, “liat mirip banged kan?” EHH abis gitu, dia malah nanya nama gw, trus ngajak knalan, dan yang unbelievable – dia minta nomer HP gw! Gw kaget dan sampe sini gw mulai merasa dikerjain. Gw bilang dengan geli, “Pak, maaf saya gakbisa kasi nomer HP, saya ini uda punya suami dan anak..”. Trus dia jawab apa coba. Doski sante dan mengernyit geli, “Lho emangnya kenapa Mbak, saya juga udah punya istri dan anak kok.” GONDUK banged gw. Cepet-cepet ngibrit pulang. Knapa ya ada Bapak-Bapak iseng godain gw, pakaian gw cukup sopan, gak mengundang hasrat gimane gitu. Dan kalo udah punya istri ngapain juga godain gw??!! Gw sih prefer digodain brondong macem Justin Bieber daripada OM-OM *ngaco*.

Trus malamnya stelah dari Carefor, gw pergi beli bubur buat anak n misua gw yang sakit di rumah. EH kluar dari mobil lagi jalan ke resto tiba-tiba gw di suit in tukang-tukang bangunan. Gw berpakaian sopan lho (kaos berlengan + celana pendek yang gak pendek amat sampe pamer paha). Emang gak aman kali ya di indo buat cewe jalan sendirian? Ck..

Ya sutralahh, Welcome October! Smoga kluarga kami sehat-sehat semua! (sekarang tiga-tiganya lagi sakit).

24 Bulan Menyusuimu

Masih kuingat hari pertama melihatmu, begitu mungil dan rentan. Saat pertama belajar menyusuimu, Mama bener-bener gatau caranya. Suster di rumah sakit mengajar dengan setengah hati, Oma dan Emak mu juga tidak pernah memberikan ASI. Mama having no clue saat itu, tidak tahu harus belajar kepada siapa. Tapi melihatmu yang enjoy menghisap, entah ide dari mana asalnya, Mama sangat ingin bisa menyusuimu. Sampai sekarang ada penyesalan kenapa Mama tidak terpikir belajar tentang ASI sewaktu hamil, apalagi yang namanya ASI eksklusif Mama sama skali tidak tahu. Yang Mama tau ya bayi minum dari susu botol (karena itulah yang nampak di smua sinetron Indonesia dan berbagai iklan produk susu itu), sedangkan ASI akan otomatis keluar sendiri saat Mama melahirkan. Itu tidak benar. ASI ku baru keluar hari kelima. Mama membiarkanmu diberi susu formula di Rumah Sakit. Bahkan setau Mama kamu boleh ke kamar Mama cuma dua kali sehari, yaitu waktu pagi setelah dijemur dan sore setelah mandi. Belakangan Mama baru tau kalo teman Mama bisa ke ruangan Bayi 2 jam sekali dan menyusui bayinya disana. Tidak seperti sekarang, Rumah Sakit mendukung rooming-in supaya bayi bisa disusui kapan saja.

Masa 2 bulan pertama, Mama benar-benar stres. ASI yang kluar sedikit, pertama kali mencoba memerah dengan pompa listrik AVENT hanya mendapat 20 ml, besoknya 30 ml. Dan bencana utama adalah suster yang kuambil dari yayasan ini ternyata tidak mendukung ASI. Bisa baca cerita lengkapnya disini dan disini. Kadang Mama menangis sendiri karena merasa gagal sebagai ibu. Merasa payah sekali dan kesal karena ASI yang keluar sedikit. Ditambah omongan suster yang nggak mikir kalo ngomong sama majikannya. Dia bilang ASIku sedikit lah, menegur kalo aku makan gorengan lah, pernah semalaman aku dilarang tidur sama bayiku karena aku sedang flu (Coba ya, mana suster mana majikannya?). Lapor ke mertua dan mamiku kalo ASI ku sedikit dan supaya mereka menyuruhku berhenti memberikan ASI. Oh dan bahkan dia mendikteku dalam memberi susu formula. Dua jam sekali bayiku dijejali susu formula sehingga bayiku tidak terlalu niat menyusu padaku. Mamiku mendukung susterku dan berkata di belakangku untuk tetap memberikan susu formula dua jam sekali regardless what I said. Susterku diam-diam sengaja memberikan susu formula persis sebelum kususui, supaya anakku tidak mau kususui (baru kutahu belakangan dari asistenku yang lain). Dan berbagai komentar pedas soal ASI ku. Pokoknya dua bulan itu I am really in mood swing, almost like baby blues. Satu-satunya orang yang mendukungku memberikan ASI hanya suamiku, thanks God, it was really meaningful.

Seperti kebanyakan bayi lain yang minum susu botol sejak lahir, bayiku mengalami bingung puting. Sebulan pertama, kamu meronta-ronta saat akan kususui. Walau hati ini sakit, Mama belum mau menyerah. Mama selalu menyusuimu saat kamu sedang ngantuk-ngantuknya, sehingga kamu tidak kuasa menolak. Mama pernah menggendongmu keliling kamar sambil menyanyikan lagu sambil menyusuimu. Dari menangis keras akhirnya lama-lama kamu mau menerima juga. Mama berharap diberi kesempatan menyusuimu setidaknya sebulan saja.

Setelah sebulan lewat, Mama berharap setidaknya bisa menyusuimu 3 bulan saja. Apalagi di bulan kedua kamu mulai menikmati diberi ASI. Mama suka saat-saat kamu nemplok dan mata kita bertatapan. Matamu yang bulat dan berbinar itu memberikan Mama semangat yang besar untuk terus menyusuimu. Mama membaca buku-buku ASI, Mama pergi ke klinik laktasi, belajar massage payudara, belajar memerah dengan tangan, ikut seminar laktasi, ikut mailing list asiforbaby. Tidak disangka setelah umurmu 2 bulan kamu justru lebih suka ASI daripada susu formula. Di usia 3 bulan, kamu menolak diberi susu botol saat sadar. Kamu hanya mau susu botol dalam keadaan tidur. Mama sempat berusaha relaktasi untuk kembali full ASI. Tapi setelah beberapa saat beratmu ditimbang, DSA mengatakan kurang bagus, pertumbuhanmu kurang optimal katanya. Rasanya Mama ingin menangis di depan DSA itu. Mama coba ke DSA lain yang pro ASI. Tapi pada akhirnya Mama sadar, bahwa Mama sudah melakukan segala cara dan semaksimal mungkin untuk memberikan ASI. Kalau pada akhirnya memang tidak bisa full ASI, itu karena kesalahan dari awal kamu sudah diberi susu formula 700-800 cc perhari. Yang mana buat Mama sulit banged untuk mengejarnya. Yang terpenting adalah kamu tumbuh sehat, dan Mama menyusuimu adalah demi kamu, bukan demi obsesi Mama. Itu sangat melegakan Mama.

Di usia 7 bulan kamu menolak┬ábotol dot sama sekali bahkan di waktu tidur. Tapi lucunya kadang kamu mau ASI perah yang kumasukkan ke botol dot. Karena itu Mama semakin giat memerah. Jam 2 dan jam 4 pagi Mama sengaja bangun untuk memerah. Kalo diingat-ingat waktu itu rasanya seperti sapi, sgala kesempatan untuk perah perah dan perah ­čśÇ┬á Tapi Mama senang sudah melewati 6 bulan, artinya sekarang kamu sudah mulai makan dan beban di pundak sedikit terangkat. Paling tidak beratmu bisa ditambah dari makanan juga, pikirku. EH ternyata usia 8-13 bulan kamu susahhh sama skali untuk makan. Minum susu formula juga susah dan disendoki. Kamu hanya suka ASI. Berbulan-bulan Mama stres, dan mencari-cari jawaban atau saran di mailing list mpasirumahan. Mama mencoba berbagai menu yang menarik, tapi kamu susah ditebak. Mama pergi ke berbagai DSA dan beberapa memberikan vitamin penambah nafsu makan, tapi tidak berefek. Akhirnya usia 13 bulan nafsu makanmu mulai stabil, mungkin juga┬ákamu sudah tidak dilanda sakit tumbuh gigi. Tapi beratmu jadi hanya 9,5 kg saat 1 tahun (tidak mencapai 3x berat lahir). Padahal beratmu 8,1 kg saat 7 bulan. Tekanan untuk menghentikan ASI tetap terus ada. Mamiku menganggap kamu tidak mau sufor karena masih ASI. Mungkin jika aku menyapihmu, kamu mau tidak mau akan menerima susu lain. Tapi ada temanku yang tidak memberi ASI, tapi anaknya susah minum susu formula dan mesti disendoki. Ada temanku yang menyapih awal anaknya supaya anaknya mau sufor, tapi ternyata setelah disapih tetap tidak mau juga. Jadi aku memutuskan untuk tetap menyusuimu sampai 2 tahun.

Papahmu┬ásangat mendukung. Bahkan dia menikmati saat-saat kamu menyusu. Katanya terlihat ‘so peaceful’. Memang begitulah kamu saat menyusu. Terlihat “dunia boleh badai dan goncang, tapi susu ibuku tetap milikku” ­čśŤ Matamu bulat menatapku, tanganmu memainkan hidungku, rambutku, kancing bajuku, apa saja yang dalam jangkauan. Yeah dan begitulah 2 tahun tiba-tiba sudah dekat. Sejak 18 bulan aku mulai metode penyapihan awal: tidak menolak tapi tidak menawarkan. Dan kamu memang bukan ASI-addict. Kamu jarang minta dan lebih sering aku yang menawarkan, sehingga bagian ini mudah sekali. Usia 20 bulan kamu hanya menagih 2x sehari yaitu saat tidur siang dan saat tidur malam, tidak terhitung saat nglilir.┬áUsia 23 bulan Mama mulai lebih intensif, berusaha menidurkanmu dengan cara lain selain menyusu. Menggendongmu, membacakan cerita, membiarkanmu bermain sampai kamu sangat-sangat ngantuk. Kadang berhasil, tapi lebih banyak gagalnya. Di satu titik Mama mulai frustasi, kamu yang Mama kira gampang disapih, ternyata di bagian menyusu-sebelum-bobo susah banged digantikan. Teman-teman Mama menyarankan untuk mengoles sesuatu di puting, seperti mereka menyapih balita mereka. Tapi Mama pernah membaca di majalah bahwa itu tidak baik untuk psilokogis anak yang tidak siap disapih mendadak. Mama punya olesan yang diberikan teman Mama, tapi Mama tidak memakainya dan berusaha maksimal menyapih dengan cara lain dulu. Tiga hari Mama membujukmu untuk tidur tanpa menyusu, sangat rewel dan kadang tidak tega. Tapi Mama membulatkan tekad. Akhirnya kamu tidak meminta lagi, ajaib, ternyata tidak sesusah yang aku bayangkan ­čśÇ Mungkin karena Mama sudah sering memberi tahu kamu sejak 18 bulan, Mama sering bilang “kalo kamu sudah 2 tahun, kamu harus berhenti menyusu. Anak besar bobo ngga pake nenen.” Begitu Mama bilang setiap ada kesempatan.

Awal disapih Mama menidurkanmu dengan cara menggendongmu lama. Tapi sekarang kamu justru mau tidur di ranjang, tidur dalam pelukan Mama, dannn.. tanganmu menggerayangi perut Mama. Mungkin kamu masih kangen dengan skin-to-skin contact yang dulu kita punya. Sungguh Mama bersyukur, dulu Mama tidak mengira bisa menyusuimu sampai 2 tahun. Dari 3 bulan berharap bisa 6 bulan, setelah 6 bulan berharap diberi perpanjangan kesempatan sampai setahun. Setelah setahun Mama yakin ingin meneruskan sampai 2 tahun. Semuanya anugrah Tuhan semata-mata. Meski Mama sangat menikmati menyusuimu, Mama tau hal-hal yang baik ada waktunya untuk berhenti, dan sudah waktunya untuk menyapihmu. Mama berdoa smoga sgala usaha Mama berguna sebagai bekal masa depanmu dan smoga Mama bisa menyusui adik-adikmu kelak dengan lebih baik lagi.

 

Cium sayang dari Mama
teruntuk Wesley yang tersapih 2 bulan lalu