Bayi Disunat?

Sebagai seorang cewe, tentu pas gw lahiran di RS gw ga mikir kalo my baby boy perlu disunat. Maka pas hari ke 2 gw gendong Wesley, misua bilang sama dokternya mau sunatin anaknya skalian, gw cuma bengong-bengong aja dan nurut apa kata misua.

Dan disunatlah Wesley di umurnya 3 hari. Kalo ada yang bilang kasian masi kecil kok disunat, trus nanya rewel ngga? Sebenernya yaa.. smua newborn baby kerjaannya mah cuman tidur ama nangis. Mana kite tau dia nangis sakit ato nangis laper? Huahaha. Tapi menurut dokter sih di usia 0-8 hari disunat itu ga ada rasanya buat mereka.

Kemudian James lahir, nah dokter yang dulu nyunat Wesley rupa-rupanya sudah ga bekerja di RS itu lagi. Yang ada dokter umum biasa dan bukan ahli bedah, jadi suami gw kurang sreg dan pending nyunatnya. Kita plan untuk nyunat di umurnya 8 hari di RS lain dengan dokter ahli bedah anak. Pas pulang rumah, gw aga-aga kelimpungan soal ASI. Yeahh gw juga mengalami masa dimana gw pikir ASI gw kurangg.. Stres-stres sendiri karena berat badannya turun. Stres kalo kencingnya kurang. Serius deh gw mommy paling parno at that moment. Gw ga pake nanny baby jadi dari pagi bangun sampe malem tidur gw urus sendiri, ganti popok – nyusuin – gendong2. Beberapa malam gw begadangan karena babynya ga tidur-tidur kalo malem – cape dhe. Jadi misua gw mungkin kasian liat gw yang kaya zombie, di hari ke 8 doi bilang tunda dulu deh sunatnya.

Setelah umurnya sebulan lebih dan kita selalu nunda sunatnya, akhirnya kita sepakat sunatnya pas gede aja skalian. Toh kalo sekarang kan uda nanggung umurnya, doi uda lebi kerasa sakitnya.

Nah ‘itu’nya James emang kulitnya gabisa dibuka untuk dibersihkan, lubangnya kecil sekali, tapi dokter anak bilang gapapa, sering-sering ditarik pelan-pelan dengan harapan nti bisa kebuka. Sampe umurnya 4 bulan kondisinya masih sama. Misua ngotot untuk konsul ke dokter ahli bedah anak, karena menurut dia ini mengkhawatirkan, bisa kotor kalau tidak pernah dibersihkan dalamnya. Lagipula belakangan kita notice, doi sering ngeden yang kita pikir pup, tapi pas dicek pampersnya kok bersih, ternyata doi ngeden kalo pipis! Akhirnya kita konsul ke 2 dokter ahli bedah anak dan 1 dokter anak. Tiga-tiganya bilang emang harus disunat.

Gw sebenernya takut banged. Sunat saat umur 4 bulan berarti:

– Anak harus dibius total. Karena kalo diatas sebulan bayi uda gerak mulu kakinya, takutnya something bad happen kalo kakinya gerak-gerak dan mengganggu tindakan. Gw nego ama dokternya: Dok, kalo bius lokal aja gimana?
Dokter: Yaa.. kalo sesuatu buruk terjadi, itu kan barang yang gabisa dibeli di Superindo ato Carrefour lho? (Tsk! saat gw serius gini, dokternya mala becanda)

– Harus puasa 4 jam sebelom operasi. Ini yang gw paling bingung waktu itu. Waktu itu James masi 4 bulan dan nyusunya lumayan gencar per 2 jam (bahkan kadang ga sampe 2 jam uda minta kok). Gw pikir mana bisa bayi disuru puasa, lha trus kalo doi bangun nangis minta nyusu mesti gw apain donk?? Air putih juga ga boleh ­čśŽ Solusi dokter, operasinya mesti pagi-pagi, jam 7-8 pagi gitu deh, jadi semalem puasa. Hmm cengli si… tapi si James ini siklusnya bobo bisa 6 jam nonstop dari jam 11 malam terakhir nyusu sampe jam 5-6 pagi baru minta nyusu lagi.. Gw bingung aja kalo subuh jam 5-6 gitu doi rewel minta nyusu trus mesti gw apain yah :O

– Ada 2 opsi dari 2 dokter ahli bedah yang kita datangi. Yang pertama bilang, datang pagi-pagi dan langsung pulang, bius total tapi ga pake infus. Yang kedua bilang, datang semalam sebelomnya, tes darah dulu, trus infus dulu semaleman, lalu jam 8 baru tindakan operasi. Kenapa perlu infus? Katanya supaya ga kekurangan cairan karena puasa. Trus gw tanya kenapa kok infusnya kudu semalam sebelomnya, kok ga pas mau puasa aja? Katanya justru masukin jarum infus gabole pas udah puasa, ntar darahnya kenapa gitu.

Gw bingung, kenapa 2 dokter ahli bedah sistemnya berbeda? Jadi gw cari third opinion ke dokter anak langganan. Doi ngecek kondisi dan memastikan memang harus disunat secepatnya. Kalo gak, bisa abses, bengkak di dalam karena kotoran menumpuk. Katanya ‘Jangan ditunda-tunda Bu, pasien saya ada yang ga tega dan nunda-nunda akhirnya panas karena infeksi. Kalo sudah infeksi gitu harus sunat hari itu juga malahan lho Bu.’

Akhirnya setelah galau menggalau, gw putuskan ikuti saran dokter ahli bedah kedua dan dokter anak. Bius total, rawat inap, dan infus. Soalnya menurut si dokter anak, kalo infus itu lebih safe. Kalo mau masukin obat juga bisa lewat infus. Kalo udah puasa n operasi gabisa sertamerta masukin obat lewat infus kalo anaknya ga diinfus kan.. Jadi intinya: bisa sihh bius lokal (tapi very very high risk), bisa sii ga diinfus (medium risk), tapi paling aman ya diinfus.. Nah gw sebagai ortu, ya pilih paling amannya aja deh, meski berat bayangin my baby boy bakal ditusuk jarum infus.

Seminggu menjelang operasi gw galau luar biasa. Tiap pagi melek bangun tidur kalo inget James mesti disunat, gw langsung stres. Pengen tidur lagi aja supaya lupa. Pokoknya ga ada damai-damainya gw kalo inget sunat.. Padaal anaknya aja gatau ya, maminya yang takut banged hahaha.

Nah hari yang ditunggu tiba juga. Jam 8 malam gw sampe RS, ngurus administrasi. Jam stenga 9 check in, jam 9 James udah ngantuk n ketiduran. EH jam 10 suster-susternya baru dateng untuk pasang infus. Dan pasang infus ini anak harus dalam kondisi sadar. Jadi James dibangunin lagi (hiyaaa poor boy..). Jangan ditanya, tentu anaknya nangis-nangis pas dipasang infus. Cman begitu selesai, doi biasa aja lo. Nyusu lagi trus tidur lagi as if nothing happened.

Maminya gabisa tidur semaleman liatin jam, karena doi bole minum terakhir jam stenga 4 sebelom puasa 4 jam, jadi gw pengen mastiin dia mimik dulu for last time before puasa dan operasi. Kalo gw tidur n kebablasan kan kasian doi bisa puasa lama bingits. Doi ada bangun beberapa kali pas subuh (uda masuk jam puasa), nyari susu, tapi gw gendong-gendongin supaya tidur lagi. Jam stenga 7 kita dipanggil ke bawah. Jam stenga 8 jadwal operasi. Tapi dokternya molor ga dateng-dateng, gw mulai stres soalnya kasian James uda bangun dari tadi tapi gabole dikasi mimik susu ato air putih. Akhirnyaaa dokternya dateng jam 8 (telat setenga jam).

difoto ama misua pagi-pagi sebelom operasi, laper kali ye, makan jari sendiri hehehe

difoto ama misua pagi-pagi sebelom operasi, laper kali ye, makan jari sendiri

Uda pada tau kan ya klo gw mami parno nan mellow? Pas James yang polos dengan matanya bundar menatap tanpa dosa, akhirnya dibawa pergi suster masuk ke kamar operasi, gw ga bisa menahan air mata huhuhu.. Misua gw bingung liat gw kok sampe nangis, kan cuma operasi kecil katanya. Tapi.. selama ini kan gw yang selalu gendong, ini.. ini.. dibawa suster ga dikenal, masuk ruang operasi buat dibius total lho.. Gw juga parno ama anestesinya.. haishhh.. susah emang kalo jadi orang parnoan macem gw.

Seorang ibu berjilbab di sebelah ruangan gw bilang sambil senyum: “udah Bu, gapapa berdoa aja.” Gw jadi malu pas tau anaknya umur 9 taon, anak satu-satunya, akan operasi setelah James. Operasi usus buntu. Yah mestinya itu lebih complicated kan daripada gw yang anaknya sunat aja? Tapi pas giliran anak doi yang operasi, doi cool banged, gapake mellow kaya gw. Cuma berdoa sambil baca kitabnya di HP. Malu juga sik hihihi..

Operasinya kira-kira stenga jam, James keluar ruangan operasi masi tidur. Kira-kira 1 jam kemudian dia bangun n akhirnya bisa gw susuin lagi. Senenggg bangeddd deh akhirnya bisa nyusuin dia lagi! Setelah pengawasan dan obat-obat diberikan, siang itu kita sudah boleh pulang. Wuih leganya tidak terkira deh, thanks God!

Oh ya, buat yang mau tau biayanya:

Kalau umurnya masih 0-8 hari dan pake bius lokal berkisar 1,5 juta. Tapi kalau sudah 4 bulan kaya anak gw dan dihitung sebagai tindakan operasi + bius total + rawat inap, jatohnya sekitar 6 juta ++. Nyesel Boo, bedanya lumayan plus kasian anaknya diinfus sgala ihikss.. Yang sunatnya pas anaknya dah gede sih gapapa ya, pake bius lokal juga ntar, tapi kalo yang karena alasan medis seperti James, kita gabisa tunda sampai anaknya gede. Jadi ya mau gamau deh. Sekarang anaknya uda sehat ceria dan pipisnya ga pake ngeden lagi, yay!

Eh dua hari abis disunat, tiba-tiba anaknya berhasil guling tengkurep. Sejak itu kalo ditaro ranjang pasti ngguling tengkurepan sendiri hehehe.

mulai berguling, tapi pantat masi ketinggalan

mulai berguling, tapi pantat masi ketinggalan

akhirnya aku bisa mama! - James 4,5 bulan

akhirnya aku bisa mama! – James 4,5 bulan

PS: Ini latepost ya, kejadiannya udah sebulan yang lalu waktu James umur 4 bulan ­čśŤ

 

 

 

 

 

Iklan

Ibu Dua Anak

Banyak banged yang pengen gw tulis kmaren2 ini, tapi ga sempattt.. Blakangan gw tidur kacau, bisa jam stengah empat atau stengah lima pagi. Rekor adalah gw tidur jam 7 pagi! Beginilah kalau punya bayik yang gatau jam tidurnya sendiri, ngantuk kalo siang dan melek kalo malem *sigh*.

Kalo gw ditanya orang pengen punya anak berapa, biasanya gw jawab pengen tiga. Memang bener dari dulu bayangan gw akan masa tua gw adalah punya 3 anak dan cucu-cucu banyak. Tapi saat gw gendong-gendong James jam 3 pagi, doi masi bulet matanya sedangkan gw udah 5 watt, rasanya keselll banged dan kadang gw marahin lho – walopun gw┬á tau dia kaga ngerti hehehehe – nah saat itu gw mikir ‘Rasanya stupid banged kalo gw pengen punya 3 dan ngulang capeknya kaya gini lagi. Udah deh nurut suami aja, dua anak cukup‘, batin gw. Tapi.. tapi.. kalau pas liat doi tidur kaya malaikat, senyum maniezzz banged kaya malaikat, gw langsung mikir ‘kayanya kalo nambah 1 baby girl lagi pasti cantikkk deh‘ hahahaha. Misua bilang gw gak konsisten, suka ngeluh-ngeluh tapi tetep pengen punya 3 anak. Gw bilang “Yahh kalo gw ngeluh dan pengen punya 2 aja, itu pasti pas gw lagi stres dan depresi, tapi kalo gw lagi waras gw tetep pengen punya 3” hahahhaa. Misua gw geleng-geleng pala.

Setelah dua bulan berjuang sendiri, akhirnya kmaren gw dapat nanny buat James. Awalnya gw gamau pake dua nanny, kan Wesley udah punya nanny, gw pikir adiknya akan gw pegang sendiri. Eh gak dinyana, tiba-tiba awal Desember kmaren nanny nya Wesley bilang kalau mau kluar karena mau menikah Januari ini. Huaaa… gw ucapin selamat meski agak-agak ga rela gimanaa.. hahaha abis uda bareng gw 3 taon ini, rasanya sedih juga berpisah *kluarin saputangan*. Tapi gw emang udah siap mental dari kapan ari karena gw tau usia dia udah termasuk usia menikah kalo di desa, doi kelahiran 91. Jadi gw tau someday pasti dia akan ijin kluar untuk nikah. Trus perjuangan gw dapet nanny yang baru ini panjangggg banged. Gak perlu gw critain deh detilnya (ato gw ceritain kapan2 di judul yang lain). Kali ini gw cari nanny buat bayi, karena gw pikir kalo ada yang bantu jagain James, kan gw bisa nemenin Wesley main. Gw kasian ama Wesley yang kmaren-kmaren ini mainnya ama nanny n mbak mulu.

Selama 2 bulan kmaren, kadang gw masih ada mellownya lho, sama seperti pas anak pertama dulu cuma ini lebih mendingan. Kalo dulu mellow nya gara-gara asi dan suster nyebelin, skarang ini mellow nya gara-gara gw merasa bersalah sama anak pertama – katanya ini common problem lairan anak kedua ya? Karena gw full asi dan gak pompa, plus ga pake suster bayi, otomatis James slalu nempel sama gw. Tiga minggu pertama masih no problem karena begitu James tidur, gw sempetin main sama Wesley. Tapi mulai minggu ke 4, James susah banged ditaro di ranjang, udah nyusu, udah tidur pules, trus ditaro ranjang – baru 10 menit udah uget-uget melek lagi. Begitu terus. Jadi supaya dia bisa tidur, terpaksa gw gendong lamaaa banged. Gw taro di dada gw sambil gw dudukan di sofa kamar. Gw gabisa main sama Wesley karena Wesley suaranya kenceng. Dedeknya suka kaget kalo denger teriakan dia.

Siklus gw: nyusuin stengah jam, nyendawain plus gendongin stengah jam, naro di ranjang stengah jam (kadang cuman tahan 10 menit!), nangis lagi n nyusu lagi – begitu terus. Kadang ada saat gw udah mau nyerah, cari suster n kasi sufor aja, tapi yah.. hehehe belom rela ­čśŤ
Skarang udah dapat sus sih, dan gw lumayan lega, paling ngga skarang ada yang mandiin bayi, ga semua gw kerjain sendiri seperti dulu. Gw bisa ada jeda untuk mandi, makan, dan nyemil, tanpa lari-lari takut doi nangis di kamar sendirian. Yak anak gw kliatannya emang gendongan, tapi ada jam-jam tertentu yang doi pulesss banged, bisa ditaro ranjang dan nyusu nya 4 jam skali. Dulu doi seperti itu kalo malam, jadi gw enak bisa tidur. Tapi skarang kebalikk, doi mulai pules subuh jam 4-5 pagi dan pules sampe jam 2 siang – haishh.. Kadang pas gendongin dia jam 4-5 pagi gw berasa kaya mau muntah saking kepengen-tidur-tapi-gabisa-karena-harus-gendong.

Di sisi lain, gw kagum si Wesley yang skarang jadi koko ini, sama skali ga jeles sama adeknya. Dia malah suka cium-cium n sayang-sayang dedeknya, suka cari dedeknya dimana, suka minta bobo bareng dedeknya. Dan dia ga komplen soal ketiadaan gw untuk main sama dia. Biasanya dia slalu tidur siang dan tidur malam sama gw. Sejak ada adeknya, dia tidur siang ama sus, tidur malam ama papahnya. Tapi dia gapapa tuh, malah gw yang kadang mellow sampe nangis pengen tidur bareng dia lagi hahaha. Wesley nya malah bilang “Mamah tidur ama dedek aja, Wesi sama papahh”. Aih ini anak skarang jadi lengket pol sama bapaknya ckckck.

Yah ini hari yang tumben banged, karena sore-sore bgini doi bisa ditaro ranjang (sudah 2 jam WOW), mungkin tau kalo mamahnya mesti update blog nya ya hehehe. Asal nanti malam jangan melek terus ya Nak!

Gw ucapkan:

Merry Christmas and Happy New Year 2014!

May God bless us abundantly, More happy days to come, More wonderful years to come!

Bonus:

dua minggu

dua minggu

satu bulanan

satu bulanan

dua bulan :D

dua bulan ­čśÇ

Hello world!

Hello world!

24 Bulan Menyusuimu

Masih kuingat hari pertama melihatmu, begitu mungil dan rentan. Saat pertama belajar menyusuimu, Mama bener-bener gatau caranya. Suster di rumah sakit mengajar dengan setengah hati, Oma dan Emak mu juga tidak pernah memberikan ASI. Mama having no clue saat itu, tidak tahu harus belajar kepada siapa. Tapi melihatmu yang enjoy menghisap, entah ide dari mana asalnya, Mama sangat ingin bisa menyusuimu. Sampai sekarang ada penyesalan kenapa Mama tidak terpikir belajar tentang ASI sewaktu hamil, apalagi yang namanya ASI eksklusif Mama sama skali tidak tahu. Yang Mama tau ya bayi minum dari susu botol (karena itulah yang nampak di smua sinetron Indonesia dan berbagai iklan produk susu itu), sedangkan ASI akan otomatis keluar sendiri saat Mama melahirkan. Itu tidak benar. ASI ku baru keluar hari kelima. Mama membiarkanmu diberi susu formula di Rumah Sakit. Bahkan setau Mama kamu boleh ke kamar Mama cuma dua kali sehari, yaitu waktu pagi setelah dijemur dan sore setelah mandi. Belakangan Mama baru tau kalo teman Mama bisa ke ruangan Bayi 2 jam sekali dan menyusui bayinya disana. Tidak seperti sekarang, Rumah Sakit mendukung rooming-in supaya bayi bisa disusui kapan saja.

Masa 2 bulan pertama, Mama benar-benar stres. ASI yang kluar sedikit, pertama kali mencoba memerah dengan pompa listrik AVENT hanya mendapat 20 ml, besoknya 30 ml. Dan bencana utama adalah suster yang kuambil dari yayasan ini ternyata tidak mendukung ASI. Bisa baca cerita lengkapnya disini dan disini. Kadang Mama menangis sendiri karena merasa gagal sebagai ibu. Merasa payah sekali dan kesal karena ASI yang keluar sedikit. Ditambah omongan suster yang nggak mikir kalo ngomong sama majikannya. Dia bilang ASIku sedikit lah, menegur kalo aku makan gorengan lah, pernah semalaman aku dilarang tidur sama bayiku karena aku sedang flu (Coba ya, mana suster mana majikannya?). Lapor ke mertua dan mamiku kalo ASI ku sedikit dan supaya mereka menyuruhku berhenti memberikan ASI. Oh dan bahkan dia mendikteku dalam memberi susu formula. Dua jam sekali bayiku dijejali susu formula sehingga bayiku tidak terlalu niat menyusu padaku. Mamiku mendukung susterku dan berkata di belakangku untuk tetap memberikan susu formula dua jam sekali regardless what I said. Susterku diam-diam sengaja memberikan susu formula persis sebelum kususui, supaya anakku tidak mau kususui (baru kutahu belakangan dari asistenku yang lain). Dan berbagai komentar pedas soal ASI ku. Pokoknya dua bulan itu I am really in mood swing, almost like baby blues. Satu-satunya orang yang mendukungku memberikan ASI hanya suamiku, thanks God, it was really meaningful.

Seperti kebanyakan bayi lain yang minum susu botol sejak lahir, bayiku mengalami bingung puting. Sebulan pertama, kamu meronta-ronta saat akan kususui. Walau hati ini sakit, Mama belum mau menyerah. Mama selalu menyusuimu saat kamu sedang ngantuk-ngantuknya, sehingga kamu tidak kuasa menolak. Mama pernah menggendongmu keliling kamar sambil menyanyikan lagu sambil menyusuimu. Dari menangis keras akhirnya lama-lama kamu mau menerima juga. Mama berharap diberi kesempatan menyusuimu setidaknya sebulan saja.

Setelah sebulan lewat, Mama berharap setidaknya bisa menyusuimu 3 bulan saja. Apalagi di bulan kedua kamu mulai menikmati diberi ASI. Mama suka saat-saat kamu nemplok dan mata kita bertatapan. Matamu yang bulat dan berbinar itu memberikan Mama semangat yang besar untuk terus menyusuimu. Mama membaca buku-buku ASI, Mama pergi ke klinik laktasi, belajar massage payudara, belajar memerah dengan tangan, ikut seminar laktasi, ikut mailing list asiforbaby. Tidak disangka setelah umurmu 2 bulan kamu justru lebih suka ASI daripada susu formula. Di usia 3 bulan, kamu menolak diberi susu botol saat sadar. Kamu hanya mau susu botol dalam keadaan tidur. Mama sempat berusaha relaktasi untuk kembali full ASI. Tapi setelah beberapa saat beratmu ditimbang, DSA mengatakan kurang bagus, pertumbuhanmu kurang optimal katanya. Rasanya Mama ingin menangis di depan DSA itu. Mama coba ke DSA lain yang pro ASI. Tapi pada akhirnya Mama sadar, bahwa Mama sudah melakukan segala cara dan semaksimal mungkin untuk memberikan ASI. Kalau pada akhirnya memang tidak bisa full ASI, itu karena kesalahan dari awal kamu sudah diberi susu formula 700-800 cc perhari. Yang mana buat Mama sulit banged untuk mengejarnya. Yang terpenting adalah kamu tumbuh sehat, dan Mama menyusuimu adalah demi kamu, bukan demi obsesi Mama. Itu sangat melegakan Mama.

Di usia 7 bulan kamu menolak┬ábotol dot sama sekali bahkan di waktu tidur. Tapi lucunya kadang kamu mau ASI perah yang kumasukkan ke botol dot. Karena itu Mama semakin giat memerah. Jam 2 dan jam 4 pagi Mama sengaja bangun untuk memerah. Kalo diingat-ingat waktu itu rasanya seperti sapi, sgala kesempatan untuk perah perah dan perah ­čśÇ┬á Tapi Mama senang sudah melewati 6 bulan, artinya sekarang kamu sudah mulai makan dan beban di pundak sedikit terangkat. Paling tidak beratmu bisa ditambah dari makanan juga, pikirku. EH ternyata usia 8-13 bulan kamu susahhh sama skali untuk makan. Minum susu formula juga susah dan disendoki. Kamu hanya suka ASI. Berbulan-bulan Mama stres, dan mencari-cari jawaban atau saran di mailing list mpasirumahan. Mama mencoba berbagai menu yang menarik, tapi kamu susah ditebak. Mama pergi ke berbagai DSA dan beberapa memberikan vitamin penambah nafsu makan, tapi tidak berefek. Akhirnya usia 13 bulan nafsu makanmu mulai stabil, mungkin juga┬ákamu sudah tidak dilanda sakit tumbuh gigi. Tapi beratmu jadi hanya 9,5 kg saat 1 tahun (tidak mencapai 3x berat lahir). Padahal beratmu 8,1 kg saat 7 bulan. Tekanan untuk menghentikan ASI tetap terus ada. Mamiku menganggap kamu tidak mau sufor karena masih ASI. Mungkin jika aku menyapihmu, kamu mau tidak mau akan menerima susu lain. Tapi ada temanku yang tidak memberi ASI, tapi anaknya susah minum susu formula dan mesti disendoki. Ada temanku yang menyapih awal anaknya supaya anaknya mau sufor, tapi ternyata setelah disapih tetap tidak mau juga. Jadi aku memutuskan untuk tetap menyusuimu sampai 2 tahun.

Papahmu┬ásangat mendukung. Bahkan dia menikmati saat-saat kamu menyusu. Katanya terlihat ‘so peaceful’. Memang begitulah kamu saat menyusu. Terlihat “dunia boleh badai dan goncang, tapi susu ibuku tetap milikku” ­čśŤ Matamu bulat menatapku, tanganmu memainkan hidungku, rambutku, kancing bajuku, apa saja yang dalam jangkauan. Yeah dan begitulah 2 tahun tiba-tiba sudah dekat. Sejak 18 bulan aku mulai metode penyapihan awal: tidak menolak tapi tidak menawarkan. Dan kamu memang bukan ASI-addict. Kamu jarang minta dan lebih sering aku yang menawarkan, sehingga bagian ini mudah sekali. Usia 20 bulan kamu hanya menagih 2x sehari yaitu saat tidur siang dan saat tidur malam, tidak terhitung saat nglilir.┬áUsia 23 bulan Mama mulai lebih intensif, berusaha menidurkanmu dengan cara lain selain menyusu. Menggendongmu, membacakan cerita, membiarkanmu bermain sampai kamu sangat-sangat ngantuk. Kadang berhasil, tapi lebih banyak gagalnya. Di satu titik Mama mulai frustasi, kamu yang Mama kira gampang disapih, ternyata di bagian menyusu-sebelum-bobo susah banged digantikan. Teman-teman Mama menyarankan untuk mengoles sesuatu di puting, seperti mereka menyapih balita mereka. Tapi Mama pernah membaca di majalah bahwa itu tidak baik untuk psilokogis anak yang tidak siap disapih mendadak. Mama punya olesan yang diberikan teman Mama, tapi Mama tidak memakainya dan berusaha maksimal menyapih dengan cara lain dulu. Tiga hari Mama membujukmu untuk tidur tanpa menyusu, sangat rewel dan kadang tidak tega. Tapi Mama membulatkan tekad. Akhirnya kamu tidak meminta lagi, ajaib, ternyata tidak sesusah yang aku bayangkan ­čśÇ Mungkin karena Mama sudah sering memberi tahu kamu sejak 18 bulan, Mama sering bilang “kalo kamu sudah 2 tahun, kamu harus berhenti menyusu. Anak besar bobo ngga pake nenen.” Begitu Mama bilang setiap ada kesempatan.

Awal disapih Mama menidurkanmu dengan cara menggendongmu lama. Tapi sekarang kamu justru mau tidur di ranjang, tidur dalam pelukan Mama, dannn.. tanganmu menggerayangi perut Mama. Mungkin kamu masih kangen dengan skin-to-skin contact yang dulu kita punya. Sungguh Mama bersyukur, dulu Mama tidak mengira bisa menyusuimu sampai 2 tahun. Dari 3 bulan berharap bisa 6 bulan, setelah 6 bulan berharap diberi perpanjangan kesempatan sampai setahun. Setelah setahun Mama yakin ingin meneruskan sampai 2 tahun. Semuanya anugrah Tuhan semata-mata. Meski Mama sangat menikmati menyusuimu, Mama tau hal-hal yang baik ada waktunya untuk berhenti, dan sudah waktunya untuk menyapihmu. Mama berdoa smoga sgala usaha Mama berguna sebagai bekal masa depanmu dan smoga Mama bisa menyusui adik-adikmu kelak dengan lebih baik lagi.

 

Cium sayang dari Mama
teruntuk Wesley yang tersapih 2 bulan lalu

Amazing First Year

Udah lama ga nulis ni, sebul-sebul dulu ahh biar ga berdebu hihihi.

Yeah, my son turned 1 year old in 24 october 2010. Time flies! Rasanya baruuu aja di ruang bersalin trus liat si mungil nongol, eh skarang uda bukan newborn lagi.. batita euy!

Sekilas Berita tentang Wesley :

– Lagi demen blajar jalan. Suka jongkok sendiri dari lantai trus pelan-pelan berdiri sendiri, jalan beberapa langkah trus jatoh. Dia gamau pelan jalannya, suka stengah lari, jadi dagdigdug ngeliatnya, dan kudu gesit nangkepnya.

– Demen joged kalo denger lagu. Jadi pas dia berdiri sendiri gitu, klo ada yang nyanyiin: “dung tak dung dung tak dung dung tak” (pokoknya irama tetabuhan atau ada lagu di TV) dia bisa naik turun dengan┬ánekuk lututnya dikitt┬á(ngerti gag? hehehe) atau kadang klo lagi posisi duduk, dia geleng-gelengin kpalanya (kaya orang klo lagi di diskotek itu tuhh), sambil ketawaketiwi. Gelii ngeliatnya.

– Makan sih masih angot-angotan. Kadang lancar jaya, kadang susahnya stengah mati sampe bikin mamahnya sutris binti keriting..

– Tidurnya udah pulas semalaman, jarang banged bangunnya.

Hm kalo berita dari mamahnya:

Well, akhirnya beratku turun juga ­čÖé Mungkin karna capek ngurus anak yang gabisa diem, akhirnya mamahnya juga kudu gerak sana gerak sini. And hey, skarang jeans ku muat lagih loo *bahagia tak terkira* Kemana-mana skarang pake jeans dehh, hihi pelampiasan setaon gabisa pake jeans. Tapi masi pengen turun lagi sih, dulu sebelom married beratku skitar 48 kg, pas hamil naek 17 kg, waktu lair cman turun 5 kg. Abis itu lamaaa banged nyisa 10 kg, sampe sering banged dikira temen aku hamil lagi, bener-bener masa kelam yang bikin males kluar rumah deh (karna ga ada baju yang muat). Setelah Wesley 7 bulan, mulai deh beratku turun sdikit-sdikit. Mungkin karna dia uda banyak polahnya juga.

Kalo diet ga brani, soalnya masi asi. Padaal ngiler juga denger diet mayo (starternya livia, trus smuanya kena demam diet mayo: bel, nat, ntah syapa lagi). Ga gitu ngiler juga ding, bayangin makanan tanpa garam *gleg*. So aku pake cara natural  alias malasdietdotcom, yaitu: maen ma anak, setelah makan malam tidak makan lagi kecuali buah (yang mana kadang dilanggar sperti barusan: nyomot roti pisang), sering-sering makan di rumah dan kurangi jajan. Yea sejauh ini hasilnya beratku sekarang 52 kg. Nyisa 4 kg hups hups..

Kalo dipikir-pikir setaon belakangan ini banyak yang berubah. Dulu cman berdua, seneng-seneng ama temen-temen, skarang fokusnya ke anak. Pegi ama temen-temen? beuh susah deh janjiannya, banyak batalnya hehehe. Punya anak itu bener-bener pelajaran baru loh. Ibarat skolah, mungkin skarang lagi S2 gtuh. So many things are different. Belajar untuk melayani (ya anak ya suami), masak (bwat anak n suami), extra sabar (kalo anak lagi gamau makan), bagi waktu, de el el.

Tapi meski repot, banyak senengnya juga loh. Tiap anak ada perkembangan baru, bisa ngoceh papamama or berdiri sendiri, rasanya so proud dan gemes.. Kalo lagi liat mata beningnya yang bulet, suka mikir deuhh ganteng banged ya anakku, nurun mboknya ataw bapaknya siyy *narsess*. Kalo lagi liat dia tidur, so peaceful dehh.. damai tentram sukacita harubiru jadi satu *hiperbola mode ON*

So it was an amazing first year:
– belajar menyusui
– belajar less of me-time and more fam-time
– belajar makein diapers, mandiin, masak nasi tim, nyebokin, praktek resep mpasi *believe me, 2 years back, this is far from my life*
Dan ternyataa setelah dijalanin, it is not that HARD. Actually it was an challenging memorable happy time.

PS:

This post dedicated to my sis and my friend, who are afraid of getting married and having babies – after they see my life. Behind all my kerepotan, there also HAPPINESS, PROUD, and JOY ­čśÇ┬áYou just didn’t see that part.

Name Alphabet

I always want to create name alphabet for my son since I saw it in Cotonnier shop at Plaza Indonesia. And hey, I got the tutorial here.. Not exactly the same, but quite nice┬áand lovely.┬áThanks Miss Puri for the inspiration & tutorial┬á­čÖé

My son’s name Noah Wesley.. I chose to create Noah instead bcos it is shorter than Wesley *lazy me*

Taraaa!

Quite match with my baby crib’s bumper rite? (Yes it’s from Cotonnier)

I wants to create another like this for my friends’ kid.
Will they like them? ­čśë

Welcome to GTM world…

Suatu siang yang terik tapi ga terik-terik banged, tiba-tiba anakku melakukan Gerakan Tutup Mulut (GTM) nya yang pertama. Entah belajar dari mana, kayanya sih otodidak, tiba-tiba dia ngemut makanan yang di dalam mulutnya. Makan sesuap, lalu didorong pake sesendok air putih, baru ditelan. Dan hari-hari besoknya si bocah ini makin lihai ngemutnya, didorong pake aer juga ga mempan lagi! Makan sesuap – diemut – suapan kedua – diemut juga – didorong air – dicembengin semua di mulut.. Dan dia betah berlama-lama sambil nimbun makanan dalam mulutnya. Geli campur jengkel liatnya, pipinya uda penuh aja kaya ikan kembung. Pertamanya masi bisa dislimur ama buah, karena dia doyan buah. Jadi bubur aku campur ma pepaya, lama-lama dia mulai nelen pepayanya tapi nahan bubur nasi nya, ehhh trs besokannya pepaya juga gamau. Then it’s getting worse, buah macam pisang pepaya yang biasanya dia doyan banged jadi gamau juga. Baru liat slaber n sendoknya aja uda memalingkan muka dan jerit-jerit..

Mamahnya di dapur mulu. Pagi, siang, malam, menunya beda smua. Tiap kali makan aja mamahnya nyiapin 2 macam menu – haiyah nak nakkk.. Udah masak yang enak punya macam MAC n Cheese (dapet resepnya dari milis mpasirumahan@yahoogroups), sop tomat, dari yang ga ada rasa sampe yang gurihh, dari yang encerrr sampe keras (saking desperatenya aku cobain nasi sekalian), dari yang panas sampe dinginnn (cobain yoghurt), entertain dia dari jalan2 digendong sampe pergi ke restoran. Hayaaa tanpa hasil bok! Semua sukses diemut. Tiap malam maminya tidur dengan stres mikirin besok mau bikin apa lagi supaya my little boy mau nelen makanannya.. Pernah lho sehari dia pagi-siang-malam ga makan sama sekali karena suapan pertama uda diemut selama-lamanya. Kalo uda bosen ngemut trs dilepeh, ato kadang terpaksa kita yang ambil lagi makanannya karena kelamaan di mulut kaga ditelen. Oh well, setelah 5 hari anakku dalam kondisi GTM akut, mamahnya mulai menyerah.

Terpaksa melakukan trik Menghadapi GTM yang terakhir, yaitu.. mempuasakan anakku. Sbenernya ini last option, tapi karna dah mentok, kayanya smua uda dicoba ga berhasil smua, kuputuskan untuk mencoba trik extreme ini. Tidak menawari anakku makanan selama 2 x 24 jam. Dari pengalaman anggota milis sih ada yang berhasil, cman ga langsung berhasil ke porsi semula sebelum GTM, paling mulai mau separo trus lama kelamaan porsinya bertambah jadi normal lagi.

Anakku puasa makan satu stengah hari, tapi air buah dan susu jalan terus. Kadang juga kutawari biskuit meski dibuang sama dia (hisk). Akhirnya bsok siangnya kutawari kembali ia makan (ga tega klo dua hari euy!) sambil harap-harap cemas. Wow ternyata dia mau! Meski ngga habis sih, cman separo, tapi at least dia ga ngemut dan ngambeg kaya dulu. Phiuhhhh leganya hati ini..

Sampai hari ini, aku ga bisa bilang makannya sukses terus sih. Aku sadar dia mulai ngerti rasa dan pilih-pilih mana yang dia suka. Kadang dia ga abis, kadang juga ngemut tapi sebentar. Semoga dia gak GTM akut lagi kaya kmaren, dan aku juga janji sama diri sendiri, gak akan maksain dia makan atau menghabiskan makanannya. Kalo trauma galak bener euy, ga mau makan samsek, akunya yang repot ­čśŽ

Hehehe stelah lepas dari GTM akut, mamahnya tetep bingung nih mikirin resep masakan. Analisaku kayanya dia suka buah-buahan dan ga doyan nasi tim. Kalo air apel, air pir, air pepaya, pisang, lancarrr, kalo nasi tim, kentang, labu – pasang tampang sedih saat makan (mamahnya jadi ga tega). Lah kalo nasi tim campur buah kek nya ga nyambung yah?? Paling banter nasi tim campur apel, tapi buah lain mana ada yang cocok? Fuhh mesti rajin browsing resep bayi di inet nih..

Padahal pas 6-7 bulan apa aja dimakan lho, cepet, 5-10 menit dah abis. Sekarang susahnya…

Pikir positipnya, mungkin mau tambah pinter kali yaa.. hahahha. Dia lagi seneng rembetan sekarang. Oh well, ayo makan yang pinter ya nak!

Say Goodbye to you my BS

Setelah melalui pergumulan alot, akhirnya aku memutuskan untuk say goodbye to my BS. Yup aku baru pecat dia.

Udah dari dulu-dulu mo mecat tapi masih ditahan-tahan oleh misua, mertua, mamih. Penyebab gw mecat dia boleh dibikin list (panjang soalnya)

1. Dia ga support ASI.
Gara-gara dia, gw stres banged di bulan pertama. Gimana gak? Udah Ciki (nickname baby gw yang diberikan daddy nya) sering kumat marah-marah kalo netek, eh ditambah omongan-omongan gaenak BS di sebelah gw. Bilang: “Ibu ASI nya ga kluar “, “ASI nya encer, itu mah bukan susu”, “ASI nya ga enak kali makanya bayinya gamau” DOH stres banged gw.┬áTrus akhirnyaa Ciki uda mau netek dengan lahap, BS tetep aja berkoar-koar. Ciki rewel nyalahin ASI gw, bentol-bentol nyalahin ASI gw, malah kadang dia ngelarang gw neteki anak gw sendiri. Pernah tuh waktu gw lagi pilek, dia ga bole gw netekin, padaal gw dah pake masker. Trus juga malem-malem gw mo neteki, ga boleh, katanya klo ASI sambung formula nti anaknya rewel (sebulan pertama gw tidur bertiga sama BS). Dan dia suka kasi formula sebelom gw tetekin, padaal gw dah bilang2in kalo kasi ke gw┬ádulu kalo anak gw minta susu. Haish…

2. Suka bantah dan gamau nurut
Tiapppp kali gw ngomong baik-baik, eh dibantah sama dia dengan sok yakinnya. Emang sih dia pengalaman, tapi jadi sok pintar. Punya kebenaran sendiri gitu. Mertua gw juga jengkel, dia kan tegor si BS waktu mergokin Ciki ditaro di pinggir ranjang sedangkan dia tidur siang. Si BS ngejawab katanya kan belom bisa tengkurep ato guling-guling, tapi mertua gw kan galak, jadi kena tuh diomelin. Eh udah diomelin panjang lebar gitu, bsok paginya waktu mertuaku nengok, lagi-lagi Ciki ditaro di pinggir ranjang. Udah dibilangin kalo ngasi susu formula sambil duduk aja, jangan digendong jalan-jalan, eh tetep aja bsokannya dia gendong Ciki jalan-jalan sambil diminumi sufor di depan kita (mo amsiong ga sih). Masih ada lagi yang laen-laen. Pokoknya ni BS punya pendapat sendiri soal baby berdasar pengalaman sebelumnya dan mau menerapkan sistemnya itu ke babyku. Padahal kan dia harus mendengar kita sebagai orang tua donk? Sistemnya juga ikut sistem ortu donk, bukan sistemnya BS.

3. Dia kelewat sayang sama Ciki
Nah kata misua sih, mungkin gw rada jeolous. Mungkin juga ya.. Abis kalo gw minumin sufor, bisa 1 jam, itupun blom tentu abis. Kalo BS, stengah jam udah abis! Ciki ini aneh, kebiasaan kalo mimik harus sambil tidur. Kalo pas melek malah gamau. Jadi BS tuh ahlinya gendong-gendongin sambil jalan-jalan, Ciki terlelap, baru deh dijejelin sufor. Ini gatau salah si BS, gara-gara dia si Ciki jadi kebiasaan liyer-liyer dulu baru dijejelin, ato emang Ciki yang gamau minum pas melek makanya BS terpaksa bikin dia liyer-liyer? Fuh tapi kebawa sampe sekarang dan gw pusing karna Ciki menolak sufor klo lagi melek.
Oh ya kok ngelantur yak. BS gw nih sayang banged sama Ciki. I sense it since the first time I brought Ciki home from hospital and she immediately gendong dengan fasihnya sambil diajak omong-omong. Even gw aja blom bisa gendong semahir itu. Tapi gw ga terlalu pikirin ya waktu itu. Nah suatu hari mertua gw mergokin si BS lagi cium-ciumin Ciki di ranjangnya. Hm gw sbenernya ga rela tapi mo negor juga gimana negornya yaa.. Trus kalo dia lagi minumin sufor, anak gw suka dibawa dia pergi dari pandangan gw. Entah ke kamar bayi, keluar kamar, pokoknya di luar jarak pandangan┬ágw. Trus dia kalo ngomong sama Ciki panggilnya: “Sayangkuuu… Cintakuuuuu…” dengan nada yang manis mendayu-dayu gitu. Kadang gw curi denger pas mereka lagi bedua aja.

Ya bgitulah akhirnya stelah gw sabar-sabarin dua bulan lebih, ternyata dia masih aja suka bertindak sesuka dia, gamau nurut omongan gw. Oh ya dan dia suka negor gw klo gw lagi makan sesuatu. Masa gw dibilangin jangan sering makan gorengan, karna katanya ASI gw bisa bikin Ciki batuk-batuk (ini BS anggepannya gw makan gorengan Ciki juga ikut makan gorengan, gw bingung pengetahuannya soal ASI kok melenceng bgini yak), trus gw mo makan semangka, dia nyuru pembantu gw motong pepaya aja (dia pengen Ciki makan pepaya kali?) Entah deh, pokoknya dia was-was kalo gw kasi ASI, dia perna bilang formula kan aman dari pabrik, klo ASI gw kan dari makanan gw. Tapi bujugbuneng majikan mana yang tahan diawasin dan ditegor sama asistennya sendiri? Hidup gw serasa terkekang dan tertekan. Pernah tuh gw sembunyi-sembunyi makan duren di dapur. Mana gw pengen menuju ASI eksklusif, selama ada dia kayanya gak mungkin. Dia punya target formula harus berapa cc per hari, karna ASI gw emang kalo diitung-itung secara pompa ya ga mencukupi.

Yah bgitulah, sudah seminggu ini gw merawat Ciki tanpa suster. Susu formulanya berkurang drastis, dari sekitar 600 cc per hari plus ASI, sekarang cuma bisa 200 cc. ASI non-stop, kalo dia liat gw pasti langsung mulutnya mangap-mangap, sampe gw kewalahan juga, gw bingung dia bener-bener mimik ato cman ngempeng. Stengah jam sekali dia nyari ASI, gw takut klo dia kelaperan, jadi gw coba kasi sufor, eh tetep aja dia gamau. Dia maunya sufor kalo minumnya sambil liyer-liyer, kalo melek bakal ditolak mentah-mentah. Kebetulan stelah 2 bulan Ciki lebih suka ASI, kalau dikasi sufor marah-marah. Yah liatlah seminggu ini gimana, moga-moga BB nya tetep nambah dan gw bisa full ASI.