Hobi Crafting

Heloo Yellooo..

Hari ini minggu tapi gw *tumbenbanged* nganggur di depan laptop. Misua lagi sakit jadi kita ga kemana-mana, molor-moloran aja di rumah.

Jadi gw putuskan enaknya ngisi blog gw aja deh yaa? huahuahaha ngisi blog aja kok pake alesan 😛

Trus topiknya apa ni? Gw lagi ga ada ide. Jadi gw ngubek quiz gw yang dulu, yang gw minta ide postingan tapi belom semuanya gw realisasikan *mohon maap pemirsa*

Dann jereng jerengg gw akan tulis sesuai request dari Felicia mamipapa ‘coba cerita kenapa dua kali hamil hobi banget bikin2 pernak pernik cewe padahal hamil anak cowo hahahaha….’

Gw pas hamil anak pertama, banyak banged nganggurnya. Sebab gw berhenti kerja lalu jadi full time wife. Seneng sih pertama-tamanya, bisa santai selonjoran leha-leha nonton dvd Korea di saat semua orang lagi sibuk di kantor *minta ditimpuk pemirsa*. Jam-jam sore saat semua orang tambah tensi tinggi atau ‘high’ saking ngantuknya, gw bisa molor bobo siang dengan manis. Ga ada yang bakal nyalahin gw karna smua memaklumi kalo ibu hamil itu kan malas gampang ngantuk?

Tapi trus gw berasa ga produktif banged. Gw itu dari dulu pengennya menghasilkan sesuatu, entah masakan di dapur (sbenernya ini murni karna gw laper dan si mbak masakannya itu-itu saja dan ga ahli masak babi), atau tulisan (dulu pengen bikin novel tapi niat kendor, akhirnya gw bikin blog aja), atau gambar-gambar (ini hobi tapi blom tau gunanya untuk apa), ehhh trus gw nemu buku “20 Tas Unik Nan Cantik” karangan Deena Beverley di toko buku. Iseng gw bayar ke kasir dan gw coba-coba praktek di rumah. Susah sih buat gw yang buta menjahit sama sekali n pengetahuan dasar menjahit cuma jahit jelujur alias masukin benang keluarin lagi masukin lagi blah blah. Tapi dengan kegigihan, akhirnya tas pertamaku jadi, sodara-sodara! Dan gw gatel untuk jahit-jahit tas, pouch, sarung bantal, dll. Yang pengen liat tutorial dan tas nya bisa klik disini.

tas bunga

tas bunga

Tas pink berbunga

Tas pink berbunga

Cushion Pink Bunga

Cushion Pink Bunga

Setelah anaknya lahir? Blehhh mau mandi aja susah kok mau jahit 😛 hauahhahaa demikian napsu menjahit agak-agak terabaikan.

Trus pas hamil kedua, gw demen begadang (blehh ini mah penyakit dari jaman single dulu), brosing2 di kala misua udah molor dengan damai. Trus gw nemu tutorial tentang bikin bunga dari kain. Wah semanget banged gw besokannya pergi ke toko kain. Entah kenapa ya gw paling demennn ke 1. TOKO BUKU dan 2. TOKO KAIN. Rasanya retail theurapy buat gw 🙂 Liat-liat aja gausa beli juga udah seneng <- boong banged.

koleksi kain

koleksi kain

Trus gw bikin bunga-bunga, makin bereksperimen lah gw dengan berbagai jenis kain, dari katun, satin, tulle, dll. Trus gw coba-coba bikin jepit rambut, bandana bayi, ikat rambut. Gw sempet pikir pula -mungkinkah gw hamil anak cewe kali ini? Tapi kalo dipikir pas hamil pertama juga gw demen bikin tas, gw jadi tak berani berharap banyak. Gw sempet jual-jualin aksesoris bikinan gw itu sebelom akhirnya gw lahiran.

headband 66943_10151888158690135_656356311_n 946642_10151789287850135_1089433214_n

Dannn abis anaknya lahir? Napsu bikin aksesoris rambut memudar seketika wakakakka. Yaelah mau mandi aja susah kok sempet jahit aksesoris?! (jeritan hati ibu yang gapake nanny 2 bulan pertama kemaren). Lagian anaknya cowo, emang mau dipakein ke syapa?

Sebenernya deep in my heart, gw sangat sangat suka crafting, bahkan gw masih sering blogwalking ke blog-blog crafter yang amazing ituh. Tapi yaa.. hanya sekedar mengagumi dan ga sempat praktek lagi. Muga-muga ya kalo gw uda rada lowong bisa berkarya bikin prakarya lagih 🙂

koleksi prakarya saat hamil

koleksi prakarya saat hamil

Dan tetep misteri kenapa gw hobi crafting pernak-pernik cewe saat hamil anak cowo. Temen gw bilang, next time gw hamil mestinya gw hobi bikin gundam biar jadinya anak cewe 😛

Lantas kalo jadinya cowo lagi?? Errr bikin lagih? #PLETAK

Iklan

Menikmati Kehamilan

Holaa, happy Monday everybody! Kehamilan gw sekarang 6 bulan jalan ke 7. Semakin dekat waktunya gw semakin banyak pikiran dan kebimbangan. Bukan takut ngedennya sodara-sodara. Tapi gw inget gimana dulu suka dan duka (yang banyak DUKA nya), sebulan pertama setelah si kecil lahir. Kurang tidur sampe serasa jiwa ngambang kalo jalan, belom kanan kiri yang ribut harus begini harus begitu, dan terutama masalah asi yang kontra di keluarga gw, waktu itu ga ada yang support soal asi kecuali suami. Oh ya ditambah suster baru yang gapake filter kalo ngomong. Sukses bikin gw stress pasca melahirkan 🙂

Dan gw harap segalanya bisa lebih baik saat kelahiran anak kedua gw nanti. Tapi.. tapi.. sekarang gw mengkhawatirkan hal lain lagi (gini nih cewe, banyak kawatirnya), gw takut kalo si Wesley ntar jelous ama adiknya. Trus kalo gw ga bisa bagi waktu buat Wesley dan adiknya. Gimana kalo Wesley nanti merasa tersingkir? Haiyaa gimana ya mereka-mereka yang udah beranak dua dan tiga? Gw baru mau dua udah panic attack ginih -_-‘

Oke. Karena gw masih punya waktu dua stengah bulan lagi sebelum semuanya terjadi hehehe, maka gw nikmati hal-hal yang bisa gw nikmati sekarang. Berikut Me – Time versi gw:

1. Pergi SPA

Tadi pagi akhirnya gw menikmati spa ibu hamil untuk pertama kalinya di kehamilan kedua ini. Kesimpulannya, mahal bok, lebih murah gw panggil mbak pijat langganan ke rumah hehehe. Cuman gw kadang kepengen ke salon spa karena suasananya (biasa dikasi aromaterapi, music yang relaxing, dan minuman oke, misal : spa cokelat – maka dari luluran, sampai minuman dan cemilannya pun cokelat, demikian pula pas lulur stroberi, dapetnya juga jus stroberi – asik khan). Tapi ternyata sekarang pelayanannya ga begitu lagi, musiknya kadang nyala kadang berhenti, minuman biasa aja, dan suasana agak kurang nyaman karena beberapa bagian dari tempat tersebut sedang ada renovasi. Mudah-mudahan nanti setelah selesai renovasi, tempatnya tambah oke lagi ya 🙂

2. Kerja kerjaa!

Ini termasuk me-time bukan ya? Buat gw termasukk.. soalnya kan kerjaan gw freelance dan gw suka yang gw kerjain hihihi. Pekerjaan gw nomer satu memang ibu rumah tangga, tapi gw suka punya kerjaan sampingan. Buat gw rasanya refresfing sejenak dari mikirin soal anak, dan gw ngerjainnya nyolong waktu pas anak udah bobok atau lagi skolah. Gw programming website secara freelance, kapan-kapan gw ceritain suka dukanya kerjaan ini. Terus baru-baru ini gw iseng jualin jepit rambut, bandana, karet rambut, hasil bikinan gw yang kmaren gw posting. Yah iseng-iseng lah, gw suka bikin tapi gak punya anak cewe, hasil prakarya gw mau diapain donk? hehehe.

Website-website bikinan gw blakangan ini:
http://www.audreybcouture.com
http://www.danieladestudio.com
http://www.mondaytosundaystore.net
http://www.masterbeton.net

Buat yang pinter disain web, your feedback are very welcomed 🙂

Foto-foto bunga-bunga yang menyegarkan mata:

IMG_1755

bisa jadi jepit, bandana bayi, atau ikat rambut

IMG_1777

bandana bayi

IMG_1764

numpang mejeng tangan donk 😛

IMG_1747

For sale. Anastasia series, bisa jadi jepit, bandana, ikat rambut, tergantung permintaan. Diameter 8 cm. IDR 85 rebu each

IMG_1754

campur sari – harga variatif 50 – 75 rebu tergantung bahan dan ukuran

HAHAHA numpang jualan ya 😛

3. Nge DATE bersama misua

Ini bukan me-time tapi our-time ya hihihi. Kemana gw kalo nge date ama misua? Gw suka jajan warungan, misal nasi gandul, ayam goreng, nasi ayam, nasi goreng babat, mie titee. Yang mana agak susah kalo bawa anak, makanya gw nge date berdua aja. Biasanya kalo gw bawa anak ya gw perginya makan ke resto, kalo bisa yang ber AC, supaya doi betah makannya. Kalo ke warung kita makan paling 10 menit selese, ga terbayang nunggu nyuapin anak bisa setenga jam lebih. Tapi kmaren untuk kedua kali (yang pertama di Salatiga kmaren gw ajak Wesley di warung pecel – dia cman makan mie nya), kita ajak wesley makan di warung nasi ayam. Doi sukses menolak, nyicip sesendok aja ogah 😦 padaal mamapapamu doyan warungan gini lo nak. Akhirnya dibeliin ayam goreng di warung sebelah abis 2 potong paha 😀 wkwkwk. Oya,trus selaen jajan warungan, kita suka nonton n karoke an (oke sebenernya cman gw yang suka karoke).

4. Maen Candy Crush

Nggg sebenernya ada dua anak pun gw rasa masi sempet lah maen candy crush ini, ya gak ya gak. Kan cuman beberapa menit dan bisa disambi. Lagian gw gak kecanduan sih, cuman kalo nganggur, trus liat life gw udah Full, rasanya sayang kan kalo gak dibuang-buang hahaha 😛

Udah deh segitu aja me-time gw belakangan hehehe. Gw inget dulu pas setahun pertama setelah Wesley lahir, gw banyak diem di rumah, kemana-mana males. Soalnya bawaan tas bayinya segambreng, mau pergi sebentar aja kaya mau berkemah, udah gitu gw kadang risih kalo mesti menyusui di tempat umum. Di Semarang gak seperti Jakarta yang udah ada nursing room dimana-mana. Jadi kalo gw mau nyusuin dulu gw suka pinjem kamar ganti di butik, atawa di mobil! Abis ga ada nursing room, dan anak gw gamau nge dot pula, jadi ya bgitulah atas nama kenyamanan akhirnya gw lebih betah di rumah 😀

Jakarta – Liburan sebelum Brojolan

Liburan skul anak kali ini, kita ke Jakarta for holiday. Sebenernya banyak banged tujuan gw ke Jakarta, gw mau tengok baby adik gw, baby temen gw, 1 st bday celebrationnya ponakan gw (anak adik suami), trs 1 st bday nya anaknya temen gw. Hahaha padat banged kan jadwalnya. Trus gw sekalian mau USG 4D :D. Oh ya dan tentunya wisata kuliner donk yaaa (gw dah kepikiran ramen dari kapan ari).

Jadi begitu kita nyampe di Jakarta, abis nge drop barang bagasi di PIK, mandi-mandi bentar, langsung kita meluncur ke rumah adik gw di Kebun Jeruk. Trus mampir di PX buat makan malam di The Soup. Dulu pas pertama makan kerasanya enak banged, sekarang biasa aja sih, apa lidah kedua emang tidak seenak lidah pertama ya? wkwkwk.

Bsok nya gw seharian ngantri di RS Medistra buat ketemu Dr. Dario. Sempet denger bahwa doi mahal tarifnya dan ngantrenya super gila bisa 4-5 jam, gw aga keder juga dan coba daftar dokter-dokter lain. Gw sempet coba daftar ama Dr Asen di PIM, tapi selaen jaoh banged dari tempat gw, juga dia penuh jadwalnya sampe tanggal 10 (padaal gw di Jakarta cuman tanggal 3 – 8 aja). Trus gw coba daftar dokter USG 4D siapa-aja-deh di RS Family PIK, tapi dokternya lagi cuti, yang satu lagi juga gak available sampe tanggal 13. Jadi yah back to Dario hehehe.

Ternyata bener sodara-sodara, gw dari jam 12 disana sampe jam 4 baru masuk, padaal gw giliran ke 4 loh. Karna gw uda bermental prepare for the worst, jadi gw ngabisin waktu lama makan n duduk-duduk di kafe Medistra. Tengok jam udah jam 1, dokternya tetep belom dateng aje donkk, hm akhirnya gw jalan-jalan ke lobi beli majalah. Balik ke ruang tunggu, duduk manis dengerin ipod, maen candy crush, baca majalah, fiuhhh akhirnya jam 4 nama gw dipanggil. Trus kita kaget juga, namanya Dario gw pikir tampang Jawa, tenyata dokternya tampang bule, beliau dari Kroasia. Gw nanya ke sus nya, “Suss bisa bahasa Indonesia gak ini dokternya?” Tnyata bahasa Indo nya lancarrr bangeddd 😀

Empat puluh lima menit kita di dalam, dijelasin satu-satu organ-organnya, fungsi jantung, tulang hidung, bibir, cairan otak, praise God – everything is good! He confirms it’s a boy. Trus wajahnya juga lumayan keliatan, dulu gw pernah 4D kehamilan pertama di semarang, mungkin alatnya kurang bagus ya, walo bayar mahal 800 rebu hasilnya ga jelas kliatan wajah bayinya. Trus seinget gw waktu itu kok cman foto wajahnya aja ya, tapi soal organ-organ rasanya ga dijelasin sedetil ini.

Urusan dokter beres jam 5, karna nanggung jam macet kalo mau balik ke PIK, akhirnya kita berdua memutuskan nge date jalan-jalan berdua di PI. Mumpung si anak udah dititipin ke mertu n ipar dari siang. Wesley ini kalo lagi asik maen ama oma n spupu ceweknya yang di Jakarta, wahh ga inget mama papa nya sama skali. Malahan jam 9 malam pas kita udah perjalanan pulang dari PI, dilaporin ipar gw katanya anak gw gamau pulang, mau tidur di rumah cicik Kelly (spupunya). Anaknya ngomong sendiri ama gw di telpon: “Mahhh Wesi gamauu pulanggg, Wesi mau maen di rumah cicik Kelly!!” Ampun dah ni anak baru masuk pre school aja uda bgini, ntar jangan-jangan SD atau SMP beneran gamau pulang kalo maen ke rumah temennya *tepokjidat*. Untungnya Wesley anak yang gampang dirayu n bernegosiasi hahaha, jadi gw bilang gw kasi waktu beberapa lama lagi trus pulang yaa. Trus dia stuju hihihi.

Wesley dan sepupunya

Wesley dan sepupunya

Bsoknya kita free jalan-jalan all day. Kita ke Senayan City, anak-anak maen di lollipop, mamahnya meluncur ke Zara n Mothercare n La Senza – ampun sale nya menggoda iman. Gw sebenernya nyari baby monitor gambar + suara, di Mothercare ada merk motorola, tapi harganya cukup bikin gw gak rela gak relaaa.. Gak jadi beli deh, kata misua mau nyari cctv aja deh, kali lebih murah n dapet kamera lebih banyak. Tapi kalo ada yang mau ngado baby monitor gw gak nolak loh *minta disambit sandal*. Sebenernya gw merasa butuh kali ini karna gw mau ngawasin Wesley kalo tidur siang hahaha. Jadi sudah 2 minggu belakangan ini gw melatih Wesley ditidurin ama susternya di kamar sebelah kalo tidur siang. Tapi setelah anaknya tidur, biasanya gw suruh sus nya ninggalin biar doi juga bisa istirahat ato ngerjain tugas-tugasnya nyetrika / nyuci / dll. Nah masalahnya kamar gw n anak gw ini gak bgitu deket, jadi bgitu Wesley nangis karna doi terbangun sendirian di kamar, gw mesti lari pontang-panting ke kamar dia. Yang mana skarang rada sulit gw lari karna keberatan perut. Jadi gw pikir alangkah enaknya kalo sambil gw kerjain kerjaan gw di kamar gw, ada monitor yang bisa liat kalo di unyil mulai gedebak-gedebuk mau bangun. Jadi gw gak usah lari-lari ke kamar dia.

Ini preparation gw menghadapi bertambahnya anggota baru nanti, gw pengen Wesley lebih mandiri n tidur siang gak harus sama gw. Jadi nanti pas gw udah ada bayi, gw gak terlalu pusing. Tapi tidur malam sih masih ama gw. Rencananya nanti kalo bayi udah lair, mungkin sebulan pertama gw akan tidur ama si bayi, Wesley ama papahnya di kamar lain biar gak keganggu. Gimana Anda-Anda Bapak Ibu yang sudah beranak dua? Gw lumayan nervous nih mikir nanti kalo uda ada baby, si Wesley bakal keteteran gak ya? ato bayinya keteteran gak ya? Trus si susternya Wesley ini kan sus balita ya, dia bisa gak yaa pegang baby newborn.. Arghhh banyak yang mengganggu pikiran gw di malam hari pas mau tidur ~~

Trus ya gw bingungnya lagi, kan gw pengen nanti bisa ASI eksklusif, dulu Wesley asi 2 taon tapi campur formula terus dari awal. Nah kok rata-rata sekeliling gw yang asi nya moncer banyak banged (gw ngiri abis liat stok nya di kulkas sampe pakek 2 kulkasss lhoo), itu full pompa n ga kasi asi langsung. Katanya resepnya kalo mau banyak, harus pompa 2 jam sekali. Nah skarang kalo gw pikir ya, kalo gw ga pake sus bayi, kan otomatis gw pompa trus gw kasi lagi ke baby pake botol – brati gw kerja 2 kali donk?? Itu sebabnya pas jaman Wesley gw gak pake pompa-pompaan, tapi kasi langsung doank (karna gw males repot mompa). Cman akibatnya yaa.. gw brasa asi gw dikit pas dipompa, gw juga gatau tu anak minum seberapa, itu anak cman ngempeng atao udah minum cukup banyak juga gatau. Gimana dunk ibu-ibu? Pengalaman gw dulu waktu pompa setelah kasi langsung ya pasti hasilnya dikittt, kan gatau juga yang udah masuk ke baby seberapa.

Back to Jakarta ya, knapa gw jadi melenceng kesanasini hahaha. Abis di Senci, kita makan bareng ama mertu dan ipar di PS. Jalan-jalan bentar trus pulang. Bsoknya kita ngrayain bday nya ponakan di resto Hawaiian daerah PIK. Oyah sebelum itu, karena acaranya jam 12 siang, gw gatel pengen mampir nyoba Ikkousha yang baru buka di PIK, yang di seberangnya Ikkudo. Jadilah jam stenga 11 itu gw merayu misua mluncur ke Ikkousha, untung deket rumah. Kita parohan aja supaya ntar masi ada tempat di perut buat acara bdaynya ponakan.

Yummy!

Nikmat tiada tara – tapi gw gabisa bedain juga dari Ikkudo

Sorenya pas anak gw tidur siang, gw meluncur ke rumah temen gw, temen SMP SMA dan roomate gw selama 2 taon di Sydney, skarang jadi fashion disainer di Jakarta – pernah gw sebut-sebut di postingan ini, untung sama-sama PIK. Gw baru sempet nengok anaknya setelah umur 5 bulan hehehe. Mirip banged sama bapaknya. Gak terasa ngobrol udah jam 6 malam, trus gw balik ke rumah, jemput anak, brangkat lagi ke selatan karna kita janjian dinner sama mami n adik-adik gw. Adik gw (cewe) yang pertama udah nikah dan tinggal di Kebun Jeruk Jkt, anaknya baru 5 bulan. Sedangkan adik gw (cewe juga) yang bontot lagi pulang liburan dari kuliahnya di Melbourne. Kita makan di Sumire Hyatt yang konon enak teppan nya, tapi gatau knapa kita kok mala makan ala carte smua ya. Menurut gw biasa aja dan porsinya dikit, gw gatau abis brapa soalnya in the end malah ditraktir ama mertu nya adik gw. Xie xie Tante 😀

Trus hari terakhir, gw meluncur ke Harris Hotel, Kelapa Gading karna gw dah janji datang ke 1 st bday anaknya temen gw. Meski gw ga gitu kenal siapa-siapa disana, tapi gw cukup enjoy party nya. MC nya lucuuuu pisan. Ibu-ibu sama bapak-bapaknya kena dikerjain di panggung sampe kita ngakak-ngakak liatnya. Trus iseng kita mampir ke Kelapa Gading Mall, jarang-jarang kita nyampe daerah sini jadi sekalian lihat-lihat. Pulangnya kita mau mampir ke Ryo Ramen di Ruko Boulevard Kelapa Gading, ini katanya franchise Ryo ramen dari Sydney (yang saking demennya sering kebawa masuk mimpi gw), sayanggg banged ternyata masih tutup, kita sampe sana jam 5, buka nya jam 6 malam. Trus meluncurlah kita pulang ketika di tengah jalan tiba-tiba mertu gw BBM ngajakin kita makan di Khayangan. Brubah haluan lah kita ke selatan. Disini shabu-shabunya terkenal ya, tapi di lidah gw yang ga gitu bisa bedain shabu-shabu, rasanya sih enak tapi gw yakin ga seenak harganya hehehe. Gw lebih bisa bilang enak kalo makan grill ato teppanyaki – yang mana gw hindarin selama hamil.

Pemandangannya bagus - Khayangan, Pullman hotel

Pemandangannya bagus – Khayangan, Pullman hotel

Hwahhh makan terusss.. Padaal kmaren si Dr Dario bilang kalo bayi gw lebih gede seminggu. Perkiraan lair beratnya diatas 3,5 kg, ce me pannn ini. Kok gw malah asik makan terus dan makan manis-manis pula (ya ampun abis bubble tea bgitu merajalela di Jakarta).. Mungkin gw harus start makan nasi merah nih -_-‘

Demikianlah libur kita 5 hari di Jakarta, pulang rasanya hepiii, bongkar-bongkar belanjaan, meski ga seberapa karna gw males beli baju pas hamil. Tapi tetep yaa namanya pulang liburan dan bongkar hasil belanja itu rasanya ‘sesuatu’ banged. Thanks God 🙂 mungkin ini liburan terakhir gw sebelum brojol dan berkutat dengan newborn hahaha.

Sakit Flu Berujung Sinusitis

Sebenernya gw dah ngebet mau posting jalan-jalan ke Jatim Park kemaren, tapi gw rasa yang ini lebih penting haehehe.

Jadi ceritanya long holiday (tanggal 8-12 Mei) kmaren, misua ngajakin ke Malang, Batu buat main di Jatim Park. Kebetulan temen gw sepasang suami istri (yang juga hamil) dan anak mereka, mau ke Jatim Park. Suami istri ini dulu kuliah di Surabaya, jadi kalo kita ikut mereka jalan-jalan kan ada guide buat kulinernya gitu hehehehe.

Nahh hari Jumat nya tenggorokan gw tiba-tiba gaenak, Sabtunya gw batuk-batuk gatal alias batuk kering, trus Minggu nya gw udah batuk berdahak yang rame bener. Hwaaa gimana nih, mana malamnya gw agak-agak sesak napas dan ada bunyi ngikk samar-samar. Note dulu gw memang punya asma, tapi sudah bertahun-tahun sejak gw SMA, gw ga pernah kambuh lagi. Misua langsung bilang Senin mau cancel flight dan hotel. Gw bilang tunggu dulu deh Senin gw ke dokter dulu, siapa tau abis liat dokternya eh minum obatnya trus gw baikan.

Setelah 2 malam gabisa tidur terganggu batuk, akhirnya Senin pagi itu gw meluncur ke obgyn (yang sbenernya bukan obgyn gw biasanya, tapi obgyn gw biasanya prakteknya masih nanti malam), trus diresepinlah gw Fleumucyl untuk batuk dan Rhinos untuk pileknya. Gw tanya juga dokternya, “Dok saya sebenernya Rabu ini mau ke Surabaya, apa dicancel aja ya Dok?” Dokternya malah bingung knapa mau dicancel, katanya: “Gapapa pergi aja, anggap aja liburan. Abis minum obat paling 2-3 hari baikan.”

Nah pulang ke rumah, misua gw nelpon ngabarin kalo flight dan hotel semuanya gabisa dicancel, alias kalo kita ga brangkat, ya hangus uangnya 😦
Yaudah gw putusin tetep berangkat, sambil ngarep smoga dengan gw banyak tidur terus + minum obat, gw akan cepat sembuh. Ternyata Selasa pagi gw masih merasa tidak membaik, semalaman gabisa tidur lagi karena batuk. Akhirnya gw mulai keder juga, gw dalam kondisi hamil, mau ke Batu Malang Surabaya tanpa bawa suster, ngurus si krucil 3,5 taon yang makan + susu nya susah, sakit pula!

Akhirnya gw bilang ke misua, kan tiket dan hotel gabisa dicancel, gimana kalo kita ajak aja si sus, gw takut teparrr gakuatt.. Akhirnya kita ambil solusi itu: membawa seorang bala bantuan 😀 Padaal beberapa ari sebelomnya gw dah bilang ama si sus kalo kita kasi dia pulang kampung tanggal 8-12, eh gw tarik balik deh omongan gw, untungnya dia bilang gapapaaa dengan senyum tulus. i looppp u pull deh sus.

Nah temen gw yang lagi hamil juga itu begitu tau gw bawa sus, langsung dia juga mau bawa mbak nya. Gubraggg knapa juga gak dari kmaren-kmaren gitu, padaal gw uda nanya sebelomnya kalo dia mau bawa mbak nya, kan gw juga bisa bawa sus gw. Biar mereka bisa tidur bareng gitu, share kamar hotel yang murah. Tapi doi sebelomnya kliatan keukeuh ga butuh bala bantuan, gw takjub juga padaal doi lagi hamil gede + naek mobil ke Surabaya. Gw sih naek pesawat hehehe, misua gw tidak ada keinginan menyetir road trip.

Nah berangkatlah kita ke Surabaya – ceritanya di posting berikutnya.

Selama gw disana, gw tetep pilek dan selalu butuh tissue kemanapun gw pergi. Pulang ke Semarang, gw tidur terus berhari-hari dengan harapan cepat sembuh, tapi pilek gw masih aja nempel. Padahal obat Rhinos gw udah lama abis diminum. Eh lama-lama, gw merasa gigi gw cekot-cekot, kepala gw pusing sebelah. Besoknya masih sama, gak ilang-ilang malah tambah parah. Rasanya ada saraf atas geraham gigi yang tertekan, naek ke atas ke tulang pipi dan ke kepala kiri gw. Rasanya sakit banged sampe pengen pukul kepala pake palu godam.

Gw meluncur ke Dokter Gigi karena gw pikir mungkin gigi gw lubang. Di dokter gigi, dia bilang gak ada lubang tapi ada abrasi, jadi gusi gw naik karena gw nyikat gigi belakang gw terlalu keras. Trus dilapisinlah gigi gw dan gw berharap mudah-mudahan itu penyebabnya dan cekot-cekot gw akan hilang. Eh ternyata bsoknya masih sama aja. Sampe gw seharian berbaring mulu di ranjang, pusing sebelah gaenak banged rasanya. Gw search di Google soal ciri-ciri penyakit gw, dan ternyata itu gejala sinusitis. Malam itu gw pergi ke obgyn langganan, tapi doi keliatan ga yakin kalo gw mengidap sinusitis, karena doi tekan pangkal idung gw dan gw gak berasa sakit. Lagian malam itu (entah knapa sakit gw ini menjadi-jadi kalo siang hari dan berangsur membaik saat malam) gw keliatan seger buger ga kaya orang kesakitan. Padaal bsok siangnya berulang lagi loh, sakit cekot-cekot dari gigi ke pipi ke kepala, sampe gw cuman bisa berbaring di ranjang sambil merintih-rintih.

Akhirnya gw pergi ke dokter THT. Gw bilang sebelumnya, gw lagi hamil 3,5 bulan jadi gw mau obat yang aman, dan gw ga yakin gw boleh rontgen wajah. Setelah diperiksa, jadi kamera kecil dimasukin ke idung gw, ternyata idung gw sebelah kiri memang ada peradangan alias sinus tapi nggak parah, dan katanya bisa diobati oral saja. Gw diresepin Augmentin (sejenis antibiotik tapi katanya super ringan dan aman untuk bumil), dan Aerius untuk pileknya.

Ini sudah hari ketiga, dan puji Tuhan memang berangsur membaik! Gw masih merasa ada yang ganjel sekitar pipi dan gigi, tapi sudah ga cekot-cekot pusing lagi 😀 Mudah-mudahan sembuh sempurna ya. Ini pertama kalinya lho gw pilek sampe kena sinusitis. Mungkin karena pilek gw udah hampir 2 mingguan trus jadi infeksi 😦

Memang kesehatan itu baru terasa berharga saat kita lagi sakit. Makanya gw bertekad besok-besok gw harus rajin minum jus buah tiap hari!

 

 

Welcoming May

Halo, sudah lama ada yang ingin gw share, tapi dengan alasan yang sama seperti Erika, bahwa ga enak sudah woro-woro nanti ternyata kalo gak jadi *ketok kayu*, maka dengan sabar gw menanti hari ini (cieh) buat mengabarkan bahwa: we are expecting number two 😀 :D. Usianya (nyabet kalender bentar buat hitung) 15 minggu kurang sehari.

Hihihi sebenernya kalo dipikir gw aga merasa bersalah ama anak kedua. Kalo dulu gw rajin baca buku kehamilan dan tentunya lancar kalo ditanya orang berapa usia kehamilan, sekarang gw cuman inget itungan bulan nya aja (2 bulan, 3 bulan), tapi gw ga bisa ingat persisnya minggu ke berapa kecuali kalo gw ngitung di kalender hehehe. Abis maklum ya, ini hari apa tanggal berapa aja kadang gw lupa. Terus kalo soal buku-buku kehamilan, hmm mungkin karena udah perna nglewatin ya, jadi gw merasa ga perlu lagi baca itu buku-buku. Toh setelah dulu gw baca itu smua buku, pas lairan tetep aja sakittt.. Gw baca buku hypnobirthing sgala waktu itu, cman gak ngefek bok waktu di ruang bersalin, lupa semua sgala teori hehehe. Jadi kali ini gw memperbanyak doa saja deh *alesan*.

Trus lagi ya, kalo dulu pas hamil pertama gw bawaannya hepi, karna kerjaan gw adalah nonton DVD serian di rumah, dan mendadak punya hobi baru: menjahit. Yang kali ini gw hanya sibuk kerja bikin website dan sama skali ga sempet nonton DVD serian. Padaal dulu gw percaya lo kalo liatin yang ganteng2 dan cantik2 itu bagus supaya baby nya jadi ganteng / cantik hahahahah. Ya sudahlah kali ini gw ngliat suami gw aja dan menatap kaca *halah*.

Ngomong-ngomong soal website, ini salah satu proyek gw taon ini: http://www.beberoosie.com. Karena isinya tentang anak dan parenting, gw excited ngerjainnya. Temen-temen kalo ada yang mau nyumbang sharing disana sangat welcomed ya :). Tentunya sharing yang disana skarang kebanyakan diisi oleh gw – programmer merangkap disainer merangkap tukang sharing 😛 hahaha. Oya ini bukan website pribadi gw yah, ini punya klien gw. Lucunya klien gw ini istrinya juga sama-sama hamil seumuran ama gw, padaal waktu start this project kita sama-sama belom hamil.

Ipar gw (istrinya adek suami), juga lagi hamil tapi 10 minggu lebih tua hamilnya daripada gw. Dulu gw aga heran pas doi bingung enaknya milih suvenir lairan apa, padaal kan doi baru hamil 2 bulan? Ehh ga disangka ternyata memang demikian virus bumil, gw juga iseng belakangan seneng liatin vendor-vendor yang bikin suvenir lairan dan hampers di facebook. Lucu-lucu pisaannnn.. Sampe gw nanya harga sgala, padaal lairannya juga masih due lama banged. Dan lagi yang paling penting kan gw belom tau gendernya ya, jadi percuma juga liat-liat skarang. Tapi coba liat nih, cakep-cakep yahh..

205253_232563826862423_576338506_n

564389_266406773478128_63299592_n 486638_421271527918645_1170251517_n 217634_420271604685304_714825121_n

Masih ada beberapa lagi yang lain, tapi foto yang gak ada watermarknya gw ga brani pasang, nanti dianggap melanggar hak cipta. Foto diatas oleh Chicken to Owl dan FairyFlossParty. Bagus-bagussss yaaa.. Tapi gw belom decide mau suvenir praktis seperti cushion, bantal, boneka, yang langsung kasih pas orangnya nengok, atau magwee – hampers (biasanya lebih besar dari suvenir) yang dibagi setelah 1 bulan anaknya lair. Kalo wesley dulu sih magwee tapi cake aja, ga pake suvenir (soalnya papahnya yang milih jadi praktis mode gitu, klo gw yang milih sih sudah pasti banyak maunya).

45183_491215417609945_259859876_n

Yang ini suvenir owl cushion oleh Jojo Handmade – semarang. Ada versi tas nya juga, lucu pisannn deh. Gw emang gemes sama barang-barang handmade. Kapaaannn ya gw  bisa jait kaya begitu? 😀

Am I that Fat?

Hiskkk..

Ceritanya kemaren aku ke gym, mau ikut kelas Latin. Blom siap untuk aerobik, kebayang ngos-ngos annya, jadi pengen ikut kelas yang ringan macem dance gitu. Tujuannya sih apalagi klo gerah dengan body bengkak abis melahirkan. Hahaha. Sbenernya dulu aku ga brani olahraga dulu, karena ada yang bilang kalo sedang menyusui ga boleh olahraga. Katanya ntar nutrisi yang kita makan yang harusnya untuk produksi ASI akan kebuang untuk olahraga. Tapi… setelah disabar2in dan pasang tampang cuek, akhirnya gerah juga.

Pertama, sedihnya kalo mau pergi, baju ga ada yang muat. Busettt ternyata dari ukuran XS aku jadi L loh! Dipaksa2 masuk yang ada aku kecepit gabisa masuk dan gabisa keluar. Plus 2 baju sobek *ups* Trus kalo pergi kondangan, tambah sedih pulaa… ga ada baju pestaku yang ga kutungan. Lagian pinggangnya juga gamuat, seseggg smuah. Akibatnya jalan satu2nya akhir2 ini aku sering nongkrongin rumah mamih, pinjem baju2 nya tentunya (eh bahkan mamiku lebih langsing 10 kg loh daripada aku!)

Kedua, tadinya misua selalu bilang: kamu ngga gemuk ahh.. biasa aja kok menurutku. Cuman dia kan liatnya aku pas pake daster lebar yah. Setelah aku coba pake baju-baju lamaku, dia ngeh juga klo istrinya ini jauhhhh lebih melarrrr. Terakhir dia nanya, ehm kamu nyusuin sampe kapan sih? Lebih bagusan kalo kurusan dikit deh, biar bisa pake baju yang sexy. Waks dia mulai gerah juga dengan body istrinya..

Ketiga, tatapan orang sekitar. Tiap ketemu orang pasti pada terkaget-kaget dan bahkan beberapa nanya: “Teph kamu isi lagi yah?” Aku jawab dengan senyum manisss, “Ngga kok. Cuman lagi nyusuin, jadi blom boleh diet n harus makan banyak.” Dalam hati sih teriris-iris. Dulu aku suka dateng kondangan. Kapan lagi bisa makan enak, liat penganten hepi-hepi, plus pake baju bagus dan dandan cantik? Hahaha. Tapi sekarang males banged pegi kondangan. Pertama, bikin stres cari baju yang muat. Kedua, malessss banged nanggepin pertanyaan orang “Gemukan banged yaa?” atau “Kamu isi lagi yaa??” Huiks mendingan di rumah deh ama baby Wesley yaaa..

Eh ngelantur.

Balik lagi ke gym. Aku jauh-jauh uda liat nih temenku. Tapi aku liatin kok dia diem aja yah, kaya ga kenal gituh. Setelah deket, aku sapa dia. Dia bingung dikit trus baru ngeh kalo ini aku.

“Cikk, gemukan yaa?” *pertanyaan standart*
“Iya nih hehehe” *udah ga usah dibahas deh*
“Kok bisa sih cik?? Dulu pas hamil kan cici kurus banged. Ga kaya orang hamil.” *tampang penasaran abis*
“Oh iya aku lebih gemuk setelah melahirkan. Soalnya menyusui jadi tiap abis nyusuin laper, jadi makan terus deh.”
“Ohh.. pantes. Dulu pas hamil ngga gemuk kok, aku liat cici pas 9 bulan aja cman perutnya yg gede, ga gemuk sama sekali. Klo sekarang ..*peragaain pake 2 tangan ke mukanya dia, maksudnya chubby banged* ”
“Aku tadi sampe ga mengenali cici lohh” *huhuh ganti topik, shall we?*

Udah susah2 ganti topik, datanglah 1 temenku lagi. Tadi pas di ruang ganti sih aku dah liat dia, cman ga yakin. Abis aku liatin, dia kaya ga kenal, jadi aku pikir mungkin salah orang. Sampe deket aku, aku sapa dia. Dia kaya bingung juga sebelum akhirnya sadar bahwa ini aku! Dia juga bilang klo aku gemukan banged sampe dia pangling dan tidak mengenali.

Blom lagi mbak yang jaga gym (untung yang satu ini masih mengenaliku).

“Udah lama ya non ga kesini.”
“Iya uda setaon lebih. Soalnya aku kan hamil trus melahirkan, Mbak.”
“Oh udah berapa bulan anaknya?”
“4 bulan Mbak”
“Ohh abis ngelairin yah.. Pantes dulu kayanya kecil gitu kok sekarang.. *ga dilanjutin*”

Huee parah deh, masa sih 2 temenku ga mengenali daku?

Segemuk itukah aku?

Setelah ngaca di rumah, iya sih emang gemuk banged. Sigh.

Kalo ada yang tau caranya tetep nyusuin tapi bisa langsing, teach me how ya.

Udah nanya ke DSA, katanya ibu menyusui bole2 aja kok olahraga. Makanya langsung tancep tenes dan gym seminggu sekali *tapi tiba-tiba aku males ke gym deh, males ketemu orang-orang dan explain the same thing*

Sbenernya aku juga ga full ASI  loh, lagi ikut program relaktasi supaya bisa full ASI. Aku dikasi semacem obat buat ningkatin hormon prolaktin. Dan aku konsumsi obat macem2 pula bwt perbanyak ASI (tapi rasanya blom ngefek tuh). Apa obat2an ini yah yang bikin aku jadi melar? Huee… suka iri deh sama temen-temen yang bisa ASI eksklusif, anaknya ga ada masalah menyusui, dan lagi ibunya langsing ceking aja tuh. Kok bisa yah susunya banyak? Aku yang uda makan macem2 (domperidone, asifit, molocco, daun katuk, kacang ijo, susu dele, pare, daun kacang, labu, wah banyak deh you name it lah), susunya klo diperah jumlahnya tetep segitu. Tapi tetep bersyukur lah, masih bisa kasi ASI di usia 4.5 bulan ini. Moga-moga bisa sampe 6 bulan dan bahkan lebih..

Ehm bobot aku sebelom merit, sekitar 48 kg. Sekarang 58-59 kg. Dari hamil sampe melahirkan cuman turun 5 kg jadi 57 kg, trus abis aku ciak po dan nyusuin jadi naek beratnya. Ada yang bilang ciak po bikin badan melar, gatau bener ga. Hehehe masih 10 kg lagi nihh, any solution bwt yang pernah nyusuin dan tetep langsing? Supaya baby happy, misua happy, dan me happy juga tentunya 😛

Lajang dan Menikah?

Hehe jangan kaget kalo topiknya mirip dengan sebuah blog (atau bentar lagi: buku!): Lajang dan Menikah, sama enaknya sama ribetnya! 

Kmaren abis maen-maen disana sih 😛 Dun worry totally different story kok

Kmaren daku bertelpon ria dengan misua yang lagi long-distance sementara. Aku cerita acara ulang tahun temanku malam itu.. Misua tanya siapa aja yang dateng, jadi aku bilang ada si A, si C, si G, hmm 40 orangan gituh deh.. Dan akhirnya daku seketika nyadar, loh yang satu-satunya udah menikah dateng ke acara malem itu cman daku! Tepatnya yang sudah menikah dan lagi hamil, cuman daku! Pantes kalo dipikir-pikir.. kta ngabisin 30 menit lebih hanya untuk sesi foto-foto. Bayangin aja tuh cewe-cewe single yang ga henti-hentinya berpose ala sosialita di majalah Bazaar dan bergantian menyodorkan kamera ato Blackberry nya. Abis mereka kan SINGLE gtu lohh.. single means narcism is allowed 😉  Daku sih anteng aja walo ikutan mejeng dengan manis di foto *bletak

Nah belom pulih dari kaget menyadari aku satu-satunya yang udah nikah (dari 40 undangan!), si misua menyentilku dengan sukses.

Misua: “Iya khan mestinya kamu gausah dateng.. Aneh aja ada orang hamil dateng sendiri ke acara ultah tanpa suami.”

Daku: “Loh aku kan dateng sama adek kamu. Ya gapapa donk, masak daku mesti di rumah mulu.”

Misua: “Ah ANEH ah!”

Yak genderang perang mulai ditabuh. Daku merasa perkataan misua seperti sebuah diskriminasi terhadap kaum wanita yang sudah menikah dan sedang hamil. Lah secara daku terpaut umur 5 tahun dari misua, temen-temen misua mah udah beranakpinak, sedangkan temenku? Kalo temen deket sih belom ada yang sudah nikah. Jadi kalo namanya ngumpul ama temen, otomatis ama temen-temen lajang. Dan gawatnya misua berkata, “orang tuh mandang aneh lagi klo ada kamu satu ibu hamil di antara para lajang” (nyebelin gak sehh, HHhhh!)

Darah ‘gak mo kalah’ udah terlanjur mendidih, jadi sekalian aja berargumentasi ama misua di telpon…

1. Misua di luar kota 9 + 1 hari (yes he extended it, GR!) – lalu masa daku mesti pegi ama mamih doank? 

2. Temen-temenku (catet: temen deket) emang gak ada yang udah menikah

Misua akhirnya bilang: “Iya deh sori, aku cuma kawatir klo kamu mesti digandeng naek tangga sama temen kamu si A, si B, si G, kan aneh cewe hamil kaya kamu bukannya digandeng suami ato keluarganya..”

Yah akhirnya daku ngerti sih maksud misua.. dia cman kawatir istrinya merepotkan para lajang, harusnya kan ngrepotin dia gtoh. Tapi please deh, don’t treat pregnant woman as a sick person. Aku gak perlu digandeng kemana-mana.. aku bisa jalan sendiri kok. Terutama mamih ya.. dia sering banged gandeng aku kemana-mana seakan-akan aku ini nenek 70 tahun. Dan suatu kali ke WC sebuah kafe pun, mamih mau gandeng anterin.. Oh man, cman jarak 1 meter doank kali.. tentu saja aku bilang mamih: “Gak usah digandeng Mah, aku bisa sendiri.”

Balik lagi ke lajang dan menikah, apa benar lajang mesti kumpul dengan lajang? Dan yang menikah dengan yang menikah? Emang sih.. berkumpulnya lajang dengan menikah beresiko hal-hal seperti perselingkuhan dan tebar-tebar pesona (amit-amit ye). Lalu mengobrol dengan lajang-ers juga lebih terbatas, karena ada hal-hal yang will be out of topic:

1. Sex
Kitanya juga males lah cerita sex ke lajang yang masih ijo (ato udah ijo tua tapi belagak bego).

2. Anak
Trust me, lajang-ers gak ada yang bakalan nanya: “Eh nti anakku enaknya disekolahin dimana yaaa?”

3. Kehamilan – kelahiran
Setelah tau kalo daku hamil, biasanya mereka nanya ini itu trus ujung-ujungnya nanya: “Takut nggaa?” (tampang mereka jelas lebih takut dari aku)
Ada lagi yang tanya: “Mau normal ato caesar?” (dan tampang mereka mengisyaratkan dua-duanya pilihan sulit)
Yang lain bertanya: “Berat gak sih bawa-bawa perut gede kemana-mana?”

Dari semua pertanyaan para lajang-ers ini, daku menyimpulkan mereka sedang meraba-raba kodrat wanita yang kelak harus mereka jalani – sambil berharap dalam hati – duh jangan sekarang deh!

Apa benar lajang mesti kumpul dengan lajang? Dan yang menikah dengan yang menikah?

Kalo boleh milih sih.. daku pengen temen-temen lajang daku menikah semua secepatnya! Jadi akhirnya kita tetep ngumpul, dan topiknya sama deh: seputar rumah tangga, anak, dan pekerjaan. Yes, age is ticking girls, someday you will be married, being pregnant, and having children – just like me now. Be prepared and enjoy your priviledge as woman 😀